15 April 2011

MAYAT HIDUP ( JERITAN MALAM ) | 1981

Reviewed By ‘R’.

Sepertinya gue harus meralat pendapat personal gue bahwa Indonesia belum pernah menampilkan sosok mad-scientist atau nyoba masukin unsur science-fiction dalam sejarah pelem horror nye. Bahkan ternyata jauh sebelum Dr.Herbert West nyiptain serum Re-Animator buat ngebangkitin mayat, seorang profesor dari Indonesia ( yang juga diceritain berhasil nyiptain formula pengobatan kanker dengan kombinasi racun singkong ) sudah lebih dulu sukses mengatasi kasus ‘stop-jantung’ dan ngidupin kembali orang yang telah meninggal dunia.

Hebatnya lagi, die tidak perlu melakukan eksperimen rumit seperti apa yang dilakukan Dr.Frankensterin atau Herbert West, tapi cukup dengan mentransfusikan apa yang disebutnya sebagai ‘darah istimewa’ ke jenazah pasiennya. Teorinya dari mana, sumpah gue nggak ngerti.

Nah, premise seperti itu ada dalam pelem 'Mayat Hidup' rilisan tahun 1981 besutan sutradara M.Abnar Romli ( kalo ga salah die juga pernah menggarap pelem ‘Pancasona’ yang dibintangin ama Barry Prima ).

Balik ke pelem ini, diceritain, reputasi sang profesor dalam ngebangkitin orang yang telah meninggal, dikacaukan oleh ulah asistennya ( Darto Helm ). Dia menerima suap dari juragan Kusno untuk ngidupin kembali istrinya yang baru saja meninggal dunia. Cerobohnya, Darto Helm tanpa sepengetahuan profesor, mentransfusikan 'darah-spesial' milik Raden Ayu Roro Wirid yang sebenarnya adalah hantu Kemamang ( sejenis hantu api yang makanan kesukannya adalah : otak manusia! ) ke dalam jenazah istri Juragan Kusno, -Ny.Lina- ( diperanin oleh Suzana Cicilia ). Maka, Ny.Lina pun bangkit kembali dari kematiannya, hanya saja dia bukanlah sosok yang sama seperti saat masih hidup.

Di meja makan, Juragan Kusno dibuat kesal ketika istrinya menolak masakan otak sapi yang dihidangkan di meja.

“ mah, kalo mamah nggak mau otak sapi, terus maunya otak apa?! “

Hening sejenak, namun kemudian dengan dingin Ny.Lina menunjuk kepala salah satu pembantu Juragan Kusno, Paimo. Haha.


Keadaan makin parah ketika mayat hidup Ny.Lina yang dialiri darah Kemamang, tiap malem keluyuran di luar rumah buat nyari mangsa. Walhasil, lingkungan sekitar pun sering di gemparkan penemuan mayat dengan kondisi otak lenyap.

Nah, sebelum semuanya terlambat, kini tugas Bagio dan Paimo untuk menghentikan sepak terjang Ny.Lina.

………………………..

selain bisa ngidupin mayat, professor juga mampu manfaatin panci menjadi lampu

Gue masih belum yakin ketika gue ngasih rating bagus pelem horror lokal tahun 80-an, apakah itu cuman karena sentimen masa kecil gue aja ataukah karena pelem itu emang keren hehe Maksud gue, ketika dulu lo tiap minggu-siang nonton serial ‘Little Missy’, dan begitu terkesan dengan suara dubbing tokoh bernama Rudolfo, kayanye lu bakal ngerating serial itu 9 bintang. Bahkan, kalo misalnye elu sama sekali nggak ngerti ceritanye..

Itu yang gue sebut dengan penilaian ‘ultra-personal-subyektif-nostalgik’ hehe.
Jujur aje, emang banyak pelem horror lokal 80-an yang gue anggep keren cuma karena alasan diatas hehe Dan sodara-sodara, pelem ‘Mayat Hidup ( Jeritan Malam ) ‘ ini kayanye bakal mastiin pertanyaan pribadi gue itu.

Soalnye, gue nggak pernah nonton pelem ini pas kecil, bahkan gue juga baru tahu kalo pelem ini pernah dibuat ketika gue udah idup di jaman Youtube dan Google Videos.

Jadi, tanpa banyak bacot lagi, kita langsung ke review pelem ini.

Ternyata unsur fiksi-ilmiah yang gue ceritain di awal review tadi cuma tempelan selama sekitar 15 menit diawal saja, karena selepas itu, pelem bergulir seperti pelem horror lokal lainnya yang erat dengan mistik-per-hantu-an dan nggak ada hubungannya ama sci-fi yang ditampilin di awal. Entah ini sebuah inovasi brillian atau cuma sebuah script yang dibuat nggak serius, tapi yang jelas sang penulis skenario nyoba bikin hibrida sci-fi ama mistik-lokal! Itu sesuatu yang belum pernah gue liat di pelem manapun haha

Sayang, gue cukup kecewa ketika ‘mayat hidup’ yang dimaksud dalam pelem ini ternyata berwujud mirip sundel bolong hehe, bukannya ga suka sundel bolong, tapi gue udah keburu ngarep Bagio nya jadi zombie haha walau begitu prends, keputusan penulis skenario buat nyiptain hantu nya dari kecerobohan eksperimen di laboratorium ketimbang bangkit-dari-kubur-akibat-diperkosa tetep membuat gue terkesan..asli! hehe

Selanjutnya, cerita ga masuk akal, slapstick-murahan, akting menggelikan, dialog konyol, dan plot-hole segede gedung baru DPR, menghiasi setiap menit durasi pelem.

Yah, sejak awal ini memang dimaksudkan sebagai pelem ringan nggak-serius. Sebuah horror-komedi, setengah horror - setengah lawak srimulat. Dan itu dipertegas lagi ama ending nya. 
Jadi, kalo lu pengen keliatan pinter dengan mengkritik plot-hole dan mempertanyakan logical-sense dalam pelem yang didalemnya ada adegan hantu joget ketika denger irama senam SKJ, kayanya lu tipe orang yang ngebosenin. Tipe orang yang bakal disobek mulutnya ama Joker sambil dimarahin : “why so serious!?”

........atau dicekek mumi diatas..
Balik maning nang review..

Dan sebagai pelem bergenre horror-srimulat, pelem ‘Mayat Hidup’ gue anggap berhasil. Soalnya gue ngakak mulu pas nontonnye. Padahal komedi yang dimaksud sebagian besar hanyalah eksploitasi kelucuan mimik Bagio dan Paimo ketika berhadapan dengan hantu atau mayat hidup. Peran kedua bodor ini juga sebenernya sebuah peran yang biasa dilakonin Rizky Mocil atau Rony Dozer di pelem model ‘Jeritan Kuntilanak Diperkosa Pocong’. Tapi kenape kalo ngeliat aksi dua aktor yang gue sebut terakhir gue malah ngarep mereka cepet2 tewas dengan cara paling mengenaskan?

Dan kenape gue ketawa geli ngeliat tingkah polah Bagio disini?
Ini kemungkinan karena Bagio emang punya kualitas sebagai seorang penghibur sejati, atau emang selera gue aja yang aneh, atau mungkin juga karenaaaaa…

semua yang ada dalam pelem ini begitu lugu dan jujur. Tentu aja, keluguan itu beda ama attitude nganggep penonton sebagai kumpulan retard-idiot seperti yang ditunjukin pelem2 horror ala KK Dheeraj, Nayato atau Petruska Karangan.

Momen terbaik aksi Bagio bisa kalian liat di adegan ketika Paimo, otaknya mau di sedot Ny.Lina atau di menit2 akhir yang hilarious itu. Coba kalian cari sendiri adegan itu hehe Dan kalo kalian masih nggak ketawa atau minimal tersenyum, oke, silahkan untuk kembali nonton pelem komedinya Adam Sandler..

horror-srimulaaat haha !!
Khusus untuk di menit-menit akhir bahkan gue nemuin beberapa detik teknik pengambilan gambar yang kayanya terinspirasi dari 'The Shining' nya Stanley Kubrick. Gue sih ga berlebihan hehe.

Satu lagi kejutan dari pelem ini adalah nggak dilibatkannya kyai + Ayat Kursi nya buat ngusir sang setan, Kemungkinan itu karena makhluk yang dihadapi disini adalah setengah-science setengah-klenik yang nggak bakalan mempan kalo cuman dibacain Ayat Kursi haha

Ketika lawaknya bisa bikin gue ngakak, horror nya pun ternyata lumayan serem. Gue bilang serem yah, bukan nakutin. Hantu dalam pelem horror-lokal 80-an biasanye emang nggak bikin kaget atau ngasih ketegangan tertentu, tapi dia ngasih sesuatu yang udah jarang gue dapetin di pelem horror lokal kekinian : atmosfir nya.

Liat aja, sang hantu nggak perlu cape merangkak-rangkak turun dari tangga atau muncul dengan dramatis dari balik kloset, tapi cukup duduk diem di sebuah kursi tua dengan interior ranjang ber-kelambu. Dan itu cukup buat bikin gue merinding. Anjir dah..pelem2 kaya ginian yang bikin gue sampe sekarang suka serem kalo ngeliat ranjang ber-kelambu. Hehe kesannya kaya sarang kuntilanak gitu.


Overall, tentu aja pelem ini nggak sempurna. Poin minus yang bikin gue terpaksa ngilangin beberapa popcorn-otak adalah ketika dipertengahan durasi, sutradara nyoba masukin drama soal jatuh cintanya Bagio dan Paimo kepada puteri Juragan Kusno yang buat gue sih lebih kerasa kaya usaha gagal sutradara dalam usahanye menuh-menuhin durasi. Ini sedikit nurunin mood. Sebuah subplot yang terlalu dipaksain dan sia-sia. Sama sia-sianya dengan anonim yang nulis komentar protes diblog ini bahwa pelem Hatchet 2 tuh ga layak di komen bagus haha

Jadi sekarang, jawaban dari pertanyaan-pribadi gue di awal review tentang kenape sebagian besar pelem horror-lokal 80-an itu begitu nyenengin bahkan ketika ditonton lagi sekarang kemungkinan adalah karena dia begitu jujur, apa adanya, lugu, dan polos. Pelem ini adalah buktinya, gue nggak pernah nonton pas kecil, dan masih bisa ngasih review positif buatnya haha.


RATING:





Image and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPic


Horror 80-an & S.Bagio, You Rules!!

++ Ketika nyari poster pelem ini buat dipasang di blog, gue cukup kesulitan. Satu-satunya poster yang gue temuin dari belantara-maya hanyalah poster ini :


Ini kayanye desain cover dari VCD bajakan yang beredar di Malaysia. Dan yang bikin gue mengernyitkan jidat adalah gambar-gambar yang ada dalam cover diatas bukan  diambil dari adegan2 pelem arahan M.Abnar Romli ini. Jadi, dari pada bingung, sekalian sebagai tribute, gue nge-desain sendiri posternya pake sotosop. Sengaja gue bikin desainnya terasa murahan khas 80-an hehe.

Oke, kalo suatu saat kalian pengen ngereview pelem ini, dan bingung nyari posternya. boleh pake yang ini haha



13 comments:

  1. Terus terang gw juga baru tau tentang film ini setelah baca review lo. Gw jadi penasaran pengen nonton.
    Bener banget, film horor 80-an biarpun teknik seadanya, akting standar tapi seremnya terasa. Kalo menurut gw sih mungkin karena ke-sederhanaan-nya itu yg bikin serem kali ya...
    Coba review dh film DUKUN LINTAH...
    lumayan juga tuh kayanya..

    ReplyDelete
  2. wew.. review kocak khas "R" sudah kembali!

    horror 80'an gini masih beredar dvd/vcd bajakannya engga sih? apa harus donlot? mau nonton film2 lawas begini susah :(

    ReplyDelete
  3. review Dukun Lintah dong bro, serius tuh film sadis dah!

    ReplyDelete
  4. @angrynerd : sebenernya di jakarta masih gampang di temui bos, tapi ini gue dapetnya dari donlod. biasa yutub hehe
    @anonim : oke bos, review berikutnya "Dukun Lintah" sabar aje ye hehe

    ReplyDelete
  5. Bayi Ajaib udah direview belum gan... gw kayaknya ntar mau bikin bulan spesial suzanna deh...

    ReplyDelete
  6. @gilahoror : udah rencana sih, tapi blum sempet hehe..ditunggu bulan spesial Suzzana nya haha..siip

    ReplyDelete
  7. Andjrit SEREM bgt!! Mrinding gw liat gambar "kunti-y"! Bener gan, ane stuju klo Film2 horror jadul emg jauh lbh bs bwt kt mrinding, krn atmosfir-y "DAPET" bgt! Nice Blog! Lanjutkan gan!!

    ReplyDelete
  8. akhirnya nonton nih dan hahahaha.. setuju banget sama endingnya yang hilarious abis, Go! dan jenius sih kataku =))

    oh iya, zombienya kocak juga, bisa ngambek

    ReplyDelete
  9. Pernah nonton film ini sekitar tahun 81'an. Wkt itu umurku msh 4 thn, di bioskop Hartatik Jl. Raden Santri Gresik. Wkt itu klo gk slh ingat, Paimo jg ikt dtg ke Gresik, duduk di bangku paling belakang. Msh ingat org2 pd jerit wkt hantunya muncul & ingat mereka pada berdebat ngomongin hantunya, itu Suzana sundel bolong ato Suzana yg laen....

    ReplyDelete
  10. ni pilem yg bikin gw waktu kecil seminggu gak bisa tidur, alhasil numpang tidur d kamar bokap nyokap
    pilem komedi yg gagal , krn dr segi horror sangat berhasil krn atmosfir dark ny kena bnget hahah

    atmosfir serem sutradara skrg cenderung dbuat2, trlalu polished, jd ny berlebihan/gk natural, beda dgn horror 80 an, cenderung buram , analog tp kena banget

    ReplyDelete
  11. Gokil banget nih film, ceritanya horor tapi ada lucunya juga. Jadi inget masa2 kecil ane dahulu kala

    ReplyDelete
  12. Fotonya serem juga gan, boleh minta satua ja ga gan?. Nanti saya tempelin kreditnya. Film jadul tuh asik-asik aja tapi saya nggak demen ama film indo hehe.

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete