15 January 2011

THE SKELETON KEY ( 2005 )

Reviewed By 'R'.

Buat kalian tau, gue udah sering banget liat film ini tergeletak di rak tukang dvd bajakan di Jakarta, gue juga sering ngeliatnye di rental vcd, dan gue juga tau kalo pilem ini udah beberapa kali diputer di tipi swasta. Tapi kenape ye, gue sama sekali nggak tertarik sedikitpun buat nontonnye.

Gue pikir ini salah satu pelem Holiwud bergenre thriller-supranatural yang ikut terseret gelombang tren horror-Asia ( J-horror, K-horror, T-horror..whatever you name it ) kaya yang banyak dialami pelem horror lainnya disekitaran tahun ketika pelem ini dirilis. Apalagi pas tau kalo yang nulis script buat pelem ini adalah si Ehren Kruger, die orang yang sama yang udah nulis script buat The Ring versi Holiwud ama bahkan oh no..Transformers!

Jadi, kayanye ini akan ngebosenin hehe

Sampai akhirnya kemaren, ga tau kenapa gue tiba-tiba kebangun jam 1 pagi. Dan ga tau kenapa juga gue ga bisa meremin mata lagi. Akhirnya gue pun mutusin buat nonton tipi. Untungnya, antena darurat yang gue bikin kali ini lumayan bisa nangkep beberapa stasiun tipi. haha

Dan, yah..ternyata dini hari itu, salah satu stasiun tipi muter pilem ini. Sampai sejauh itu, reaksi gue bahkan cuma ngeluarin lenguhan pendek dan memilih buat mencet-mencetin tombol remote . Tapi ketika channel yang laen cuma berisi berita plesirannya Gayus ama kuis telepon tengah malem dimana seorang host ber tete gede melontarkan pertanyaan idiot, ga ada pilihan lain : gue pun akhirnya nonton The Skeleton Key.


Storyline :

Jadi diceritain, Caroline Ellis ( Kate Hudson ) seorang perawat muda nan idealis sekaligus naif, mutusin buat resign dari rumah sakit tempat dia bekerja, soalnye dia ngerasa rumah sakit tuh nggak beda jauh ama bisnis belaka ( lah baru tau dia haha ).Dia memilih ngambil job yang ditawarkan seorang pengacara bernama Luke Marshall ( Peter Sarsgaard ) buat merawat keluarganya yang tinggal di sebuah ( seperti biasanye! ) rumah-tua-terpencil di pelosok Terrebone Parish, Lousiana.

Pasien Caroline adalah Ben Deveraux ( John Hurt ), --suami Violet Deveraux ( Gena Rowlands )-- yang menderita lumpuh total karena terserang stroke parah.

Seperti biasanye juga, setelah beberapa saat bekerja di rumah itu, Caroline mulai merasakan hal-hal misterius dan ganjil. Dari mulai cerita mengerikan tentang masa lalu yang pernah terjadi di rumah keluarga itu, Ben yang terlihat sangat ketakutan dan berusaha kabur dari rumah , sampai puncaknya ketika Caroline menemukan peralatan yang biasanye digunakan dukun Bokir untuk melakukan ritual ilmu hitam ( dalam film ini istilahnye : hoodoo-not-voodoo ) di salah satu kamar lantai atas rumah keluarga Deveraux.

Setelah melakukan investigasi yang ngebuat Caroline lebih mirip Hercule Poirot ketimbang seorang perawat, akhirnye dia bisa ngambil kesimpulan kalo sakit yang diderita Ben adalah akibat ritual ilmu hitam yang dilakukan istrinya sendiri, Violet.


Dan sodara-sodara seperti gue bilang diatas, Caroline adalah seorang perawat yang idealis, naïf dan berhati mulia, jadi ketika dia berada dalam posisi dimana orang normal laennya dipastikan bakal kabur sambil ngedumel “emang gue pikirin“ , dia lebih memilih untuk melakukan operasi penyelamatan : membawa kabur Ben dari rumah iblis itu.

Namun sayang, kuasa kegelapan rupanya sudah merencanakan dengan sempurna sebuah kejutan untuk Caroline dan tentu saja buat penonton

Kejutan seperti apa? Sebaiknya kalian tonton aja sendiri filmnya hehe.


Review :

Film diawali dengan adegan2 yang ngebuat gue semakin yakin kalo ini tuh semacam pelem horror Holiwud rasa Asia, atau kalo nggak, ini model film horror-supranatural ala Stephen King yang nge-boringin kalo ditonton sekarang, dan pastinya bakal gampang gue lupain.

Main-character datang kerumah tua, ditambah bumbu masa lalu mengerikan tentang apa yang pernah terjadi dirumah itu, hantu dalam cermin bla-bla-bla-bla..nggak lupa, di menit-menit berikutnya, pelem ini juga dipenuhi ama formula spooky-tactics yang sebagiannya udah pernah gue tulis di artikel ” 10 Adegan paling membosankan dalam film horror”

Dengan kenyataan kaya gitu, 3 hal yang membuat gue masih terus nonton film ini adalah :
1. Gue belum ngantuk lagi.
2. Acara tipi yang laen suck semua, bahkan kalo aja ada siaran langsung sepakbola Real Mataram vs Tangerang Wolves, gue masih milih buat nonton itu.
3. Kate Hudson!

Yap! Kate Hudson yang biasanye kita liat maen di film-film rom-com dimana disitu die tinggal sedikit mengeksplorasi cute-so sweet-manners nya, ternyata lumayan bagus juga buat jadi salah satu screaming-queen pelem Horror. Walaupun nggak sampe bikin gue pengen coli, tapi terus terang, doi enak diliat…terutama buat orang yang lagi insomnia hehe

Lalu, jangan lupain pula performa impresif dari Gena Rowlands. Karakter Violet Deveraux yang misterius, labil, dan gampang meledak berhasil dilakoni Gena dengan meyakinkan dan di beberapa scene nya, ngingetin gue ama emak-emak killer ‘Annie’ yang diperani Kathy Bates dalam ”Misery”
.



Oiya, satu lagi, gue juga cukup suka aura gothic ama setting rawa-rawa creepy Lousiana yang coba ditampilin kru film dalam usahanya ngebangun atmosfir.

Namun tiga poin plus diatas tetep nggak mampu nyelametin pelem ini dari jurang ke ‘boring’ an, padahal gue liat sutradara Iain Softley juga udah berusaha masukin intriguing-scene apa twist didalemnya. Nggak tau kenapa, tetep aja gue banyak mengeluarkan kalimat ‘meh’ sepanjang nonton.

Kemungkinannya sih karena gue nya aja yang nggak terlalu berselera ama pelem horror bertema supranatural atau juga karena gue ngerasa kalo plot ama adegan2 dalam pelem ini terlalu predictable dan udah terlalu sering ditampilin dalam pelem2 sebelumnya. 

Jadi maaf aje kalo reviewan gue disini keliatan terlalu subyektif hehe

Apalagi ketika sebuah twist yang sangat lemah dan sama sekali tidak mengejutkan muncul di menit-menit akhir. Pada momen ini, gue udah berencana buat matiin tipi dan kembali tidur kalo ada iklan pariwara nya Sule menginterupsi. Namun, pelem yang tayang ditipi dini hari kayanye cuman berfungsi buat nge ganjel-slot nunggu adzan shubuh dan nggak terlalu diminati para pemasang iklan buat melancarkan invasi bisnisnye.

Jadi, gue terus nonton pelem ini buat mastiin betapa nge-boringinnya akhir dari cerita The Skeleton Key.

Tik..tok..tik..tok..

Dan..ooh!

what should I write?

………………………

Oke..


Sodara-sodara, sebelum nulis komentar tentang ending pelem ini, gue pengen cerita kalo dulu gue pernah baca kumpulan-cerpen ‘Bom’ karya Putu Wijaya. Sebuah buku lecek-kumel dengan desain sampul yang sangat nggak menarik, tapi itulah buku favorit buat di bawa ke WC saat gue sembelit.

Tema cerita om Putu biasanya tentang kehidupan sehari-hari, komentar sosial dll yang disampaikan dengan gaya agak surreal. Sangat sederhana. Tapi yang menarik buat gue adalah gimana om Putu mampu membuat pembacanya terkesiap dengan hanya sebaris kalimat pendek yang ditaruhnya di paragraf paling akhir cerita. Kalimat singkat di akhir paragraf itu terasa bagaikan gedoran palu dikepala yang akan membuat kita tersadar telah terperangkap dalam jebakan alur cerita yang sejak awal udah disiapin om Putu dengan sangat terencana. Jenius! Style kaya gitu yang akhirnya ngebuat om Putu kita kenal juga sebagai sang ‘Teroris Mental’.

Nah, 5 menit adegan paling akhir cerita film The Skeleton Key ini ternyata secara mengejutkan juga berhasil membuat gue yang awalnya skeptis menjadi cukup surprisingly-surprised. Oke, bukan sebuah ending dengan mega-mumbo-jumbo smart - twist yang spektakuler memang, tapi pilihan konklusi cerita yang ditawarin Ehren Kruger, membuat dia kali ini terlihat bagaikan seorang striker yang berhasil mencetak gol kemenangan di saat injury-time!

Overall, sebagai pelem horror, The Skeleton Key emang gagal ngasih sensasi ketakutan atau ketegangan yang menderu-deru. Dia juga kemungkinannya akan tetep dikenang sebagai pelem horror medioker yang cuma bisa dinikmati ama orang yang lagi nggak bisa tidur kaya gue haha. 

Tapi, kalo kamu pengen tau definisi dari kata ‘creepy’ dengan tepat, nggak ada salahnya kalo kamu nyoba yang satu ini. Dan coba bertahan buat nonton sampe abis hehe

Bagaimanapun, hanya dengan ending impresif saja nggak cukup buat The Skeleton Key mendapat rating bagus diblog ini. Tanpa ending, gue udah siapin 3 buah popcorn-otak buat pelem ini, tapi karena gue cukup terkesan ama akhir ceritanya, okelah bagaimana kalo 5? Hehe

………………….





Jadi ceritanya prends, ketika tulisan THE END akhirnya nongol di layar, gue pun kembali ke tempat tidur dengan seulas seringai iblis dan sepasang tanduk yang tiba-tiba tumbuh di kepala. HRRHHH…

Rating : 
Image and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPic

18 comments:

  1. saya suka film ini hehehe walaupuun memang gak bagus2 bgt, saya suka bgt sama endingnya hahaha mirip satu segmen di film Phobia2

    ReplyDelete
  2. Ringooooo, pelem ini jeleekkk! Hihihihihi.
    Gue udah nonton dari lamaaa dan tetep jelekkkk ampe sekarang, hiks! ;(

    ReplyDelete
  3. Great review, btw koq review udah mulai jarang2 ya? desember cuma 2, januari cuma satu? ayo dong perbanyak lagi review filmnya.

    ReplyDelete
  4. @Fariz : segmen yang mana yah di Phobia 2? :)
    @Ming : hehe emang butuh insomnia parah ama siaran kuis tengah malem idiot buat bisa bilang pelem ini lumayan
    @anonim : maaf bos, reviewer disini lagi pada kena kutukan semua, tapi yang jelas ntar kita bakal ngebut ngereview lagi. untuk saat ini, bisanya cuma segini dulu hehe thanks

    ReplyDelete
  5. Kayaknya kalo yang di Phobia 2 ... itu, tuh anak muda yang terpaksa nginep di rumah sakit bersebelahan sama orang tua yang sudah mau mati ... kayaknya sih.

    ReplyDelete
  6. oh yang preman itu ya?

    yg tukaran badan kan?

    ReplyDelete
  7. jiiaaaahh.. Kaga ngarti endingnya. Ad yg ceritain g endingnya??

    ReplyDelete
  8. sempak basah gan

    ReplyDelete
  9. Jancok,.,gatel,.,kontol,.,coli,.,ucol,.,loco,.,lonte lo...!!
    #lo kaga bisa bwt film ndri ja songong ngatain film orang . . .

    ReplyDelete
  10. kq ending
    ceritanya kejahatan yg menang?

    ReplyDelete
  11. bukan kejahatan, tapi memanfaatkan. Kira2 udah hidup berapa keturunan yah itu hoodoo freaker?? lol

    ReplyDelete
  12. numpang blajar ngereview film bos, by the way ini ce di Skeleton Key emang cantik, bikin horny meski gak porn tampangnya

    ReplyDelete
  13. review yg aneh. Review-an sama cerita pribadi malah bnyakan cerita pribadi. Ga fokus.

    ReplyDelete
  14. yep. review-nya mbeleber kemana-mana. dan ga dapet inti dari review filmnya, malah seperti ngereview kisah penulis yg gbsa tidur. padahal link blog ini tautan yg paling atas muncul klo googling "cerita the skeleton key".

    ReplyDelete
  15. Film sebagus ini dikate kagak ada enak-enak nya yeh.. Gimana kaalkau film yang jelek lg yah..?? Bussseeeett..!!
    Padahal ini salah 1 film favorite gue, cerita nya bikin penasaran, apalagi pas ending nya, jd pingin lihat sekuel yang ke-2 nya..

    ReplyDelete
  16. Review yang juga mengerikan.................

    ReplyDelete
  17. Subjektif banget reviewnya,
    saya juga mw subjektif juga deh,Ide ceritanya film ini sih sebenarnya lumayan, tapi gak terlalu Kena,
    yang suka film horor, dan misteri hukumnya wajib nonton ini :D

    ReplyDelete