23 April 2010

LADY TERMINATOR (PEMBALASAN RATU PANTAI SELATAN, US VERSION) (1988)

REVIEWED BY 'Z'.

 “I hate hotdogs” –Ikang Fawzi-

Soalnye invasi film2 horror dari Hollywood belakangan ini keliatan sangat minim dalem kualitas, gue rasa waktunye tiba buat ngerevisi karya monumental dari produk kutub geografis berseberangan yg biasanye kaga pernah gue sentuh: yup! Percaya ngga percaya gue emang lagi ngomongin film Indonesia.

Spesifiknye, sinema-eksploitasi Indonesia. Gue ngga ngomong atas nama orang laen, tapi secara pribadi, gue selalu ngerasa kalo sinema-sampah lokal era 70-80 adalah “warisan budaya bangsa” ini yg paling membanggakan. Ajaibnye dari film2 era itu tuh biarpun semuanye praktis nge-rip-off film luar tertentu, tetep aje hasil akhirnye selalu “Indonesia banget” tau ngga?? Semua pengen kaya film barat, tapi kaga pernah ada yg berhasil. Dan uniknye, itu malah jadi ciri tertentu yg ngga bisa dipararelin ama film produksi luar negeri, secara ngga sengaja justru nyiptain sesuatu yg “punya kite” sendiri. Gampangnye sih, kalo orang Itali punya Giallo, Eropa Timur beken ama porno-snuff mereka, maka Indonesia juga (sempet) punya bentuk khas sinema-genrenye.

Pembalasan Ratu Pantai Selatan tuh film model begitu. Diproduksi taun 1988 & disutradarain ama H. Tjut Djalil (seseorang dengan resume yg keliatan kaya Russ Meyer versi miskin) dengan pseudonym paling absurd yg bisa dipilih ama orang (Jalil Jackson, beda2 tipis ama Mustafa Jackson). Ni film adalah jiplakan-tanpa-rasa-malu-khas-anak-bangsa dari The Terminator yg, justru ngetop di luar negeri berkat keunikan dari, ehmm, “kepribadiannye” sendiri. Ngetop banget malahan sampe die dirilis dalam berbagai versi & judul, dari “Nasty Hunter”, “Shooting Star” ama “Terminator Woman”. Nah, gue bakal ngebahas ini dalem versinye yg paling terkenal sekaligus juga favorit pribadi gue, yaitu “Lady Terminator”. 




Pertama kite ngeliat Yurike Prastica, dalam wardrobe ningrat yg sama ama yg di pake dalam puluhan film”kolosal” produksi Soraya Intercine laennye, berkeringet mendesah sebelon ngebunuh pasangan mesumnye pake sebentuk jurus goyang-pinggul-mematikan tertentu. Abis itu, kite liat doski berkeringet mendesah lebih heboh ama seorang bule, yg selaen pejantan-tangguh, juga punya kemampuan buat nyabut semacem belut-mutan dari vagina & ngetransformasiinnye jadi sebilah keris. Ini bikin Yurike masuk ke mode-PMS, &, dengan iringan gelegar halilintar, bikin sumpah Palapa guna ngebalesin dendam ke cicit buyut si bule itu 100 taun lagi. Kenape harus nunggu 100 taun waktu doski bisa aje ngebunuh si bule saat itu juga gue ngga ngerti, tapi yg pasti doski pergi ke istana Laut Selatan selama penungguan panjangnye itu.

Fast-forward ke era 80-an (dideteksi berdasarkan gaya rambut hair-metal aktris utamanye) waktu kite liat Tania Wilson (Barbara Anne Constable), seorang antropologis mancanegara yg nenteng tas ke negeri kite dalam misi meneliti studi soal legenda Ratu Pantai Selatan. Ini ternyata jadi riset-ilmiah pendek. Diawali dengan make bikini-item di atas yacht, ngerayu kapten kapal yg ngambil keputusan di bawah pengaruh Anker Bir, ama berakhir dengan terlentang ngga berdaya di tempat tidur sementara sejenis belut-mutan (kaya yg kite liat berubah jadi keris) merangsek masuk lewat kemaluan doski! Ternyata praktek berbau fetish ini adalah metode dari Ratu Pantai Selatan buat ngerasukin tubuh orang, sebuah modus-operandi kinky yg bikin gue, buat pertama kali dalem idup ini, ngerasa nyesel gue bukan seekor belut-mutan.      

Abis itu film ini langsung banting-stir dari mitologi-supranatural-lokal ke James Cameron-scifi-ripoff. Perubahan haluan ini bakal selamanye dikenang buat ditandain ama adegan Bo Derek-esque “keluar bugil dari dasar laut” yg ngeduluin adegan serupanye Halle Berry di Die Another Day dalam jarak 14 taun! Adegan ini adalah alesan kenape nama Barbara Anne Constable bakal selamanye ketulis dalam daftar hall of fame pribadi gue, & begitu doski mulai ngebunuhin orang tanpa pandang bulu, mau itu pake uzi ataupun jurus goyang-pinggul-mematikan tertentu (yg jelas doski pelajarin dari Yurike Prastica) ama nabrakin mobil ke kantor polisi di siang bolong, gue ngerasa yakin seyakin-yakinnye kalo doski sebenernye bakalan jadi Terminator asli yg jauh lebih kick-ass daripada Arnie.

“I’m not a woman, I’m an anthropologist” –Barbara Anne Constable-


Begitu sampe bagian ini, makin keliatan kenape ini bakal selalu jadi salah satu film terbaik dalam sejarah jagad perfilman nasional. Tania Wilson yg kerasukan hantu Ratu Pantai Selatan & kini dibungkus pake busana kulit ketat, berhasil ngelacak keberadaan keturunan dari bule bebuyutannye tadi pake bantuan video klip di TV kamar  hotel nomer “1113” yg kesohor itu. Ternyata Sarah Connor..eh, maksud gue “Erica” (Claudia Angelique Rademaker) adalah bintang pop dengan karier yg -mungkin gara2 selera musik masyarakat kite di era itu kelewat buruk- tengah menanjak tajam, Tentunye  nyium jejak dari seorang selebriti itu ngga akan sulit, bahkan buat generasi TVRI sekalipun. 

Jadi dalam waktu singkat Rambowati setengah klenik-setengah cyborg  kite ini pun mulai ngehamburin amunisi senapan otomatis ke segala penjuru. Ngebunuhin sejumlah orang yg sebenernye bukan sasarannye, sementara berduel ama geng-pengawal Erica yg terdiri dari seorang bule mesum, HIM Damsyik sebagai dukun ilmu “putih”, Ikang Fawzi bergaya Dirty Harry, ama Adam Stardust bersenjatakan rambut mullet yg bakalan bikin semua penganut D-Beat iri!! Anjir, masa sihhh lo ngga pengen liat ini????

Lady Terminator itu contoh sempurna kejayaan film Indonesia: akting ngaco, dialog super-idiot, sekuen ekyen ridikulus, ama sejumlah aksi mesum yg dieksekusi dengan kesempurnaan pada level produksi film di rosternye Grindhouse. Yup, emang sama sekali ngga berkelas dari sudut pandang manapun, tapi itu soalnye ini emang ngga pernah dibikin dengan niat buat jadi berkelas.

Die jujur ama jatidirinye sebagai film kancut & semua adegan kopian-xerox dari The Terminator-nye ada pada anak tangga paling bawah dari panggung sinema-campy sampe ia nyiptain sendiri standarnye buat arti kata “kualitas”. 

Jujur sejujur-jujurnye, segalanye dalem film ini dari awal sampe abis itu kaga ada yg gagal buat ngehibur.

Semuanye, mulai dari kastilnye Ratu Pantai Selatan, gaya rambutnye Tania Wilson, orang mabok yg ngencingin mukenye sendiri di pantai, mobil-mobilan ama helikopter maenan yg diledakin, sampe footage yg diulang-ulang buat ngisi durasi, semuanye selalu bisa antara bikin lo senyum, cekikan apa ketawa terpingkal-pingkal.

Ini adalah sebuah tontonan langka di mana praktis lo ngga akan pernah nemuin secuil pun momen ngebosenin di dalemnye.

Rasanye kaya ngabisin waktu ama sohib2 pecundang lo: selalu ada sesuatu yg terjadi & “sesuatu” itu hampir dipastiin bakalan terlalu…ehmm, “unik” buat dilewatin gitu aja. Kecuali kalo lo ngarepin sesuatu yg serius, tapi kalo lo nyari hal serius di film kaya gini...ya berarti lo ngga mungkin serius.    

Ngukur ini dari entertaiment-value sebuah jiplakan terang-terangan, Lady Terminator itu semacem menangin jekpot di kasino Las Vegas. “Jalil Jackson” ngga ngelakuin apapun setengah-setengah. Kalo Lady T pengen nembak orang, maka doski bakalan ngeberondongin 30 peluru ke orang yg bersangkutan, itu pun kadang doski masih ngerasa perlu buat nendang selangkangannye, mungkin demi kepuasan-dominatrix tertentu. Ngga cukup bikin doski berhadapan ama personel dari satu kantor polisi, maka panser ama helikopter pun direkrut buat ngadepin Rambowati kite ini. Yg sebenernye bisa dimengerti mengingat doski keliatannye bukan cuma megang cheat buat punya stok amunisi tanpa-batas doang, tapi juga dilengkapin ama feature build-in khas iblis lokal 80-an: sepasang mata yg bisa nembakin sinar laser!!




Jadi panser ama helikopter kayanye  suatu hal yg wajar buat nyeimbangin kekuatan mengingat itu adalah bentuk2 mesin tempur modern pada masanye... tapi bahkan itupun ngga bisa nembakin sinar laser!

Perlu disebutin juga  kalo yg gue liat ini adalah versi US-nye, ruginye nonton dalem versi ini tuh lo justru ngga bisa nikmatin dialog2 tololnye dalam Bahasa Indonesia. Sebagai orang yg sehari-hari idup pake Bahasa Indonesia, dubbing Inggrisnye bikin gue jadi pengen denger apaan yg diomongin orang2 ini kalo pake bahasa persatuan kite. Sumpah itu pasti keren banget! Tapi harus gue akuin kalo dialog Inggris di sini luar biasa spektakuler juga. Katanye sih ini emang dibikin dengan skrip asli bahasa Inggris, yg boleh jadi adalah sebuah eksplanasi logis kenapa bisa kedengeran separah ini. Tapi naskah ancur di sini justru ngasih poin ganda buat ketololan filmnye & itu bikin kualitas“hiburan”-nye dapet boosting roket ke tingkat absursitas sureal. Ada adegan pas di kamar mayat, waktu 3 protagonis kite ngebahas 3 mayat pria yg mati mengenaskan dengan alat kelamin kemutilasi. Dalam satu situasi yg bakal memancing simpati bahkan bagi seorang anggota senior CSI sekalipun, terjadilah pertukaran dialog semacem ini:
Cop 1: “How could someone do anything like this?”.
Cop 3: “It’s really quite easy…first you take their pants off”.
Semuanye ketawa lepas dalem satu ruangan yg isinye korban pembunuhan sadis bejejer 3 biji sementara si penjaga kamar mayat asik melahap mi goreng, ckckck, dan lo heran kenapa film ini bisa jadi klasik…


Banyak orang bakalan dengan gampang ngecap Lady Terminator sebagai tontonan “guilty pleasure”, tapi ngga. Gue menolak buat masuk ke kategori itu soalnye gue ngga pernah sekalipun perlu ngerasa “guilty” buat nikmatin sesuatu kaya gini. 

Ngga ada yg salah kok dari ngakuin sebuah film itu keren dari level kualitas subjektifnye sendiri & Lady Terminator –ama semua variasi judulnye- adalah tontonan  top-nocht  yg gue ngga akan pernah malu buat akuin kalo gue suka. Kenape gue harus ngerasa "guilty" nonton ini?  Die lebih ekplosif dari semua film Indonesia “modern” disatuin, die ngga pernah nopengin vulgaritas dari semua aspek murahan yg die ekspos, die ngasih semua yg kite ekspektasiin dari jenis tontonan kaya gini. Emang ngga lebih, tapi gue juga ngga minta lebih kok.

Kalo lo punya cewe binal seksi nenteng2 senapan mesin sambil sekali-kali berbugil-ria buat intermezzo antar adegan ekyen, terus perlu minta apa lagi sih? Gue bisa nikmatin “pleasure” semacem itu tanpa perasaan “guilty” & Lady Terminator itu 100% tontonan pleasureable,

Ngga setuju? Then...

“Eat it, bitch!!” –Adam Stardust-

rating 8/10

8 comments:

  1. hahahaha..film ini masih diputer di Bioskop 'Mulya' pertengahan tahun 90-an, gue nonton dan sialnya semua nude-scene nya udah kebabat abis. yang keinget adegan belut-mutan itu..haha paraaah donlot dulu ah versi US nya haahaha

    dan yeah, adegan 'bugil keluar dari air' ini kayanya juga menginspirasi Angelina Jolie di Beowulf wkwkwkw

    keren pisan!

    ReplyDelete
  2. holi-shite!! mantab brad reviewnya!!!
    udah lama pengen nonton ini, belum kesampaian :)

    ReplyDelete
  3. barusan download...

    tapi file yang part.2 nya gak bisa di extract ternyata...

    jadi nanggung baru ntn stengah doank.. padahal mw nostalgia T_T

    ReplyDelete
  4. @apatisvian : waduhhh..part 2 nya ga bisa di ekstrak yah? yaudah kita tunggu si Zombem ngasi tau link download versi dia hehe

    ReplyDelete
  5. Gue ngambil dari situs beda sih, tapi kayanye sumber linknye sih itu2 juga bos. Cuman setau gue itu kaga diekstrak tapi digabungin jadi satu pake software buat ngegabung file (misalnye kalo di Mac pake Split & Concat).

    ReplyDelete
  6. Wow. I love this movie. Pertama kali nonton memang versi ini, pas masih SD di video. Baru nonton lagi versi Indonesianya di bioskop. Parah tuh penjaga bioskopnya, saya kan masih SD, tapi kok dikasi izin nonton, hahaha.

    Kemudian, pas kuliah, di bioskop juga, yang Yurikenya udah diganti ama Fortunella. Yah, mmg scenes nudenya udah di sensor, but I still have bloody a good time back then. Jadi kangen ama film ini.

    ReplyDelete
  7. ternyata ada juga film indonesia yg jadul yg go international. cuman gw rada bingung,itu suara aslinya bukan sih?

    ReplyDelete
  8. gimana cara downloadnya

    ReplyDelete