16 March 2011

BURIED ( 2010 )

Reviewed By 'R'

Selama nonton pelem, gue udah beberapa kali ngeliat adegan orang terjebak dalem peti mati. Beberapanya yang gue inget adalah adegan shocking di The Vanishing ( Spoorloos ) , Kill Bill 2 ( inget, Uma Thurman mraktekin jurus kungfu buat 'bangkit dari kubur' ) , lalu di salah satu episode serial TV CSI, ama gue pernah mengira kalo pelem 'Beranak Dalam Kubur' seenggaknye akan mempunyai adegan seperti yang gue deskripsiin diatas.

Tapi, ( selain orang gila bernama Alfred Hitchcock ) nggak pernah terbersit sedikitpun dalam benak gue orang lain akan dengan nekad membuat pilem berdurasi sejam-setengah dengan keseluruhan adegannya mengadospi ide 'orang-kejebak-dalem-peti-mati' tersebut.

Oke, gue emang udah ngedenger kabar tentang pelem ini sejak kurang lebih setahun silam, walau cukup penasaran hingga masuk dalam list 'most anticipated movie in 2010' tapi gue pesimis juga, soalnya bukankah ini akan membosankan? 90 menit cuma ngeliat Ryan Reynolds ngos-ngosan didalem peti mati?. Terus gimana dengan ceritanya? Trik dahsyat macam apa yang dibuat penulis scriptnya buat nyelametin penonton supaya nggak ikut terkubur dalam kebosanan bersama Ryan Reynolds?

Premise film ini bisa gue ceritain dengan sebaris paragraf singkat :

Paul Conroy ( Ryan Reynolds ), seorang supir truk dari sebuah perusahaan kontraktor di Irak, tiba2 mendapati dirinya berada di sebuah ruangan sempit yang gelap gulita. Namun siapapun yang naro Paul didalem situ, sepertinya masih berbaik hati dengan meninggalkan sebuah Zippo dan Blackberry buatnya. Dari cahaya Zippo, Paul akhirnye tau die berada dalam sebuah peti mati kayu yang dikubur dalem tanah. Ya, die dikubur hidup-hidup! Kepanikan langsung melanda Paul. Maka, dia pun mulai berpacu dengan waktu, mengontak orang-orang yang mungkin bisa mengeluarkannya dari situ, sebelum oksigen dan daya batere Blackberrynya habis.

What happen next??

…………………………

Catet, sutradara Rodrigo Cortes cuma memakai 1 aktor ( Ryan Reynolds ).
Dan 1 setting ( peti mati ) buat filmnya.

Dan percaya gue, kamera nggak pernah semenitpun meninggalkan peti-mati.
( Ini sedikit ngingetin ama Joel Schumacher’s ‘Phone Booth’ dimana nyaris 90% setting nya adalah telepon-umum ditengah kota. )

………………………….

WARNING! THIS REVIEW MAY CONTAIN MINOR-SPOILER.

Dengan konsep setting statis-sempit+1 aktor sepanjang 90 menit yang punya resiko besar buat ngeboringin diatas, kini tinggal jalan cerita, dialog ama kerja-kamera aja yang jadi andelan kru pelem buat ngiket penonton ke bangkunya.

‘Buried’ ternyata mempunyai jalan cerita sederhana aja tentang gimane Paul sengaja di kubur dalem peti oleh para ‘milisi-kriminal’ di Irak buat minta uang tebusan. Standar hehe tapi ini bisa dimaklumi menginget nggak banyak lagi cerita yang bisa dieksplor buat nyiptain thriller dari konsep minimalis diatas. Dan untungnye, cerita sederhana ini dibalut ama line2 dialog ( semua dialog terjadi lewat telepon seluler ) yang cukup nendang, misalnya :

Iraqis : “ sebelum kalian ( Amerika ) dateng kesini, kite punya kerjaan.. sekarang nggak lagi..”
Paul : “ itu bukan salah gue! Gue cuman supir truk! “
Iraqis : “ 9/11 juga bukan salah gue, tapi kalian tetep datang kesini..Saddam Hussein bukan salah gue tapi kalian tetep ngancurin negeri gue..”

Dialog yang sepertinya sebuah komentar tentang kusut masainya perang Irak - Amerika, cukup menarik menyadari bahwa sang penulis script ( Chris Sparling ) yang orang Amerika mampu melihat masalah perang Irak ini dari sudut pandang ‘teroris’ dan menuangkan komentarnya dalam cerita. Tak lupa Chris Sparling juga menyelipkan beberapa kritik sinikal tentang kontrak kerja, birokrasi, atau kebijakan pemerintah Amerika. Klise emang hehe tapi nggak kerasa preachy kok.

Sayangnye, mungkin karena terlalu berkonsentrasi membuat line2 dialog atau ngurus plot, Chris Sparling terlihat kurang memperhatikan detil2 kecil di scriptnya, 2 diantaranya yang paling mencolok adalah ;

-- jagoan kite ( Paul ), di situasi yang ngebutuhin penghematan oksigen malah terlihat ngabis-ngabisin oksigen dengan berulang kali nyalain korek api nya. Heh? bukannye semua tau nyala api di ruang sempit-tertutup dapat membakar beberapa mol oksigen gitu? Dan blunder fatalnye, Paul sering terlihat menyalakan korek api sekaligus nyalain Blackberry nya buat nelpon…oh poor Paul, bukannya cahaya dari layar Blackberry udah cukup buat ngasih penerangan ?


 -- dalem thriller-horror, kita juga udah tahu kalo dimana-mana nggak ada sinyal haha..tapi di Rodrigo Cortez’s ‘Buried’ sinyal begitu mudah didapet, meski itu ada didalem peti mati yang dikubur dalem tanah (?).
-- goofs & stupidity continues..kalian bisa nyari sendiri.

Tapi, okelah nggak fair rasanya kalo kita nge-judge keseluruhan pelem dari major-flaws nya saja, pelem peraih Oscar sekalipun pastinye punya goofs/bloopers, dan kalo kita ngebenci sebuah pelem hanya karena itu, maka kita praktis ngebenci semua pelem.

Intinye gue pengen bilang bahwa beberapa scientific-mistake di pelem ini meskipun cukup ngeganggu, untungnya nggak ngerusak keseluruhan jalan cerita.

Yo’i bro..terus2an mempermasalahin itu bikin lo keliatan kaya supporter Arsenal yang menganggap Barca ga layak menang cuman gara2 blunder Busquets dan red-card wasit Massimo Bussaca tanpa ngeliat statistik keseluruhan pertandingannya haha

Oiyah, sekedar intermezzo..pernah denger cerita tentang seseorang yang terjebak dalam sebuah freezer ( ruang pendingin ) yang kemudian ditemukan tewas dalam posisi meringkuk seperti orang menggigil kedinginan? Hal yang mengagetkan tim penyelamat adalah kenyataan bahwa ternyata ruang itu dalam keadaan off. Alias pendinginnya nggak nyala. Hal mencengangkan lainnya, pintu ruang itu sebenernya bisa dibuka dari dalem! Dari sini bisa diambil kesimpulan kalo orang ini tewas lebih karena kepanikan dan frustasinya sendiri. Atau bisa jadi, die emang orang idiot. Oke, lebih tepatnya : orang idiot yang panik.

Nah, hal yang sama bisa terjadi pada orang yang terjebak dalam peti mati, kepanikan hebat bisa aja ngebuat seseorang melakukan hal2 bodoh seperti : nyalain terus-menerus korek api yang bisa ngabisin oksigen sementara die punya cahaya ponsel, memaki-maki seseorang disituasi dimana nggak diperlukan itu, nggak sadar kalo dideket kaki nya banyak barang2 berharga ( lampu senter, piso lipet dll ) sampe sang penculik ngasih tau, atau nyaris ngebakar peti mati cuma buat ngusir uler (???) haha.

Tapi masalahnye prends, ngeliat orang panik ngelakuin hal2 bodoh selama 90 menit, apa kedengeran kaya sebuah tontonan yang menarik?

Haha soalnya gue tau, sebagian orang dateng ke gedung sinema emang bukan dengan tujuan ngeliat orang biasa-biasa aja yang juga berbuat seperti orang biasa ( ketika ngadepin keadaan gawat ) untuk kemudian berakhir dengan kemungkinan memuakkan yang emang bisa aja terjadi didunia nyata. Sebagian orang datang ke gedung sinema membawa harepan bisa ngelupain sejenak masalahnye dengan ngeliat orang seperti Indiana Jones atau James Bond melakukan impossible-survival untuk kemudian menendang pantat sang bajingan dan diakhir cerita berciuman dengan sang puteri.


Bagaimana dengan gue? Haha

Gue sebenernye penonton pelem ‘liberal lintas-genre’. Artinye, gue nggak menutup diri dan bisa nikmatin semua jenis genre pelem dari A-Movie sampe Z-Movie ( walaupun B-Movie adalah favorit gue hehe ) asal itu dibuatnya memenuhi selera subyektif gue aja sih hehe itu juga artinye, di kamer gue lu bisa nemuin dvd bajakan pelem 'Planet Terror ama Sound of Music hidup berdampingan dengan indahnya.

Dan kembali ke review pelem ini, faktanye, ‘Buried’ berhasil memelihara hal paling krusial dalam sebuah suspense-thriller : sebuah pertanyaan “ What Happen Next ? “ yang terus menerus. Itu sesuatu yang nggak gue dapetin pas nonton ‘Paranormal Activity’.

Cerita terus bergerak maju secara realtime dengan tempo yang pas dan tanpa sadar gue pun mulai terseret ngikutin jalan cerita buat mengetahui gimana akhir nasib orang Amerika di tanah Irak ini.

Diluar error-script yang memaksa Ryan Reynolds ngelakuin scientific-mistake seperti yg udah gue tulis diatas, doi cukup mulus ngejalanin tugasnya sebagai pekerja ‘seni pura-pura’ dengan melakonkan hampir semua ‘pelangi-emosi’ dari mulai takut, panik, histeris, putus asa, marah, harapan sampe kepasrahan. Yah, bisa jadi die emang cukup menghayati peran, atau kemungkinan lain dia keliatan bagus soalnye aktor yang lain bermain sangat buruk. Dialah sang uler, aktor terburuk dalam pelem ini. Aksinye masuk ke celana Paul, cuman efektif dilakukan di pelem komedinya Kadir & Doyok. Kehadiran uler terus terang menghilangkan beberapa bintang dari keseluruhan bintang yang udah gue siapin buat ‘Buried’.

Namun, ketika sektor yang lain terasa lemah dan keteteran, ‘Buried’ kemudian didukung kerja luar biasa dari sinematographer Eduard Grau dengan pergerakan kamera nya yang secara ajaib mampu menelusuri setiap jengkal sudut sempit peti mati untuk mendapatkan angle-angle yang menarik.

Cortez juga berhasil mendayagunakan semua source minimalis yang tersedia buat ngasilin thriller. Dering ponsel, daya batere yang menipis atau sinyal yang putus-putus adalah hal yang krusial disini. Bahkan cahaya api dari korek gas Paul diperlakukan khusus buat nambah efek sinematis tertentu atau kadang2 die mampu ngasih tau gimana harapan Paul sedikit demi sedikit semakin menipis untuk akhirnya padam sama sekali.

Dalam hal ini, itu mungkin alesan sutradara ngotot masukin nyala korek gas kedalam framenya? Untuk kebutuhan sinematis? Well, artistik tapi keliatan bodoh, gimana tuh? Hehe


Menit-menit menjelang akhir, horror-claustrophobic semakin mencekam ketika tanah diatas Paul rupanya sedang dibombardir pasukan Amerika buat nyelametin die. Pasir menerobos melalui celah-celah peti mati, dan nyawa Paul diujung tanduk. Ketika gue sedang sibuk menerka-nerka gimana pelem akan berakhir, tiba-tiba gue langsung dihadepin ama akhir cerita yang membuat gue ngerti kenapa ‘The Descent’ mempunyai beberapa alternatif-ending.

Well, sebuah ending yang akan membuat lu terbengong beberapa saat ketika tulisan The End nongol di layar.

Nonton ‘Buried’ itu rasanya kaya ngeliat kesebelasan favorit gue banyak ngelakuin blunder sepanjang pertandingan, tapi entah kenapa gue pengen tau hasil akhirnye. Dan nggak penting akhirnye menang atau kalah, pertandingan penuh drama, suspense dan thriller seperti itu adalah salah satu match paling mengesankan yang pernah gue tonton.

Verdict : Udah puluhan bahkan ratusan sineas yang ngerasa diberkati bakat luar biasa membuat pelem yang menurutnya adalah sebuah gebrakan-baru atau cinema-revolution. Sebagian besar diantaranya terjungkal oleh ‘konsep-cerdas’ nya sendiri. Sebagian lainnya berhasil membuat pelemnya menjadi legendaris. Rodrigo Cortez’s ‘Buried’ menurut gue adalah salah satu nya yang berhasil keluar dari kemungkinan pertama..Oke, masih ada kelemahan disana-sini dan masih butuh pembuktian waktu buat disebut legendaris, tapi die jelas satu contoh gimana sebuah pelem suspense-thriller sederhana dengan source yang minimalis, berhasil dipompa dengan effort brillian buat maksimalin semua potensi nye. salute!



++ gue berharap pelem ini nggak akan jatuh menjadi franchise seperti ‘Saw’ apalagi dibuat versi 3D nya dengan judul ‘BURI3D’.

RATING:

Image and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPic


14 comments:

  1. hahahaha... BURI3D ?? buset!!

    kok akting ularnya buruk sih, itu justru paling bikin tegang, ga tau ya, apa karena saya paling takut sama ular ?

    kayaknya bener deh analisis ending versi horrorpopcorn yang kemaren kamu bilang :)

    ReplyDelete
  2. Iya BURI3D hehe..

    itu soalnye kehadiran uler mengesankan Cortez kaya mengkhianati konsep super-minimalisnya dan kurang percaya diri, bahwa tanpa uler pun pelemnya sebenernya udah cukup tense..

    terakhir gue ngeliat adegan kaya gitu di pelemnya Kadir&Doyok dan gue ngakak ngeliatnya hehe

    eh, gue pengen cerita soal ending itu disini, tapi khawatir nyepoiler

    Ok, thanks pelemnya bosss!!

    ReplyDelete
  3. go, kenapa ada bonus spoilernya "the vanisihing" segala? hehe itu kan adegan "penjawab rasa penasaran" di sepanjang film :D

    ReplyDelete
  4. @tremor : yang mana Dan haha, kayanya spoiler gue ada di bagian nyebutin 'The descent'..hehe gue ga sadar ngetiknya, dan kemungkinan pembaca yang laen juga nggak sadar..jadi dengan komen kamu ini, malah kamu yang sebenernya udah nye-poiler bahwa itu spoiler wahahahaahaha

    bad me. hehe. thanks!

    ReplyDelete
  5. "gue udah beberapa kali ngeliat adegan orang terjebak dalem peti mati. Beberapanya yang gue inget adalah adegan shocking di The Vanishing (Spoorloos)"
    --> yg ini go, spoiler berat haha :P

    ReplyDelete
  6. BURIEED BIKIN LAPAAAAAR, MANA FELM MANA FELM LAPAAAAR WA LAPAAAAAR

    ReplyDelete
  7. Kenapa endingnya Mark White? Gak ngerti

    ReplyDelete
  8. sumpah ane melongo abis nnton ending nya.. sambil ngebatin "what the f*ck"....

    ReplyDelete
  9. Lau malah jadi curhat ini boss haha..

    ReplyDelete
  10. Wakakakk, asliii gw br nonton neh pelem barusan di trans, sambil gonta ganti chanel lain... selama nonton, udeh gateel bgt googling sana sini... Dann beneer pas endingnya gw bengong sambil syook hahahah,, sape pula tuh mark white eeh trnyata dia org amerika yg ikt kekubur juga tohh... :D

    Gk kebayang sihh kl nonton di bioskop, lah wong nonton sanctum aja kyknya udah berasa sesek :D

    ReplyDelete
  11. Hahahahah sama.. ane juga lihatnya melongo..
    Etdah kasian amat nasibnye si Paul.. ane daritadi udah ngebayangin bakal ada yang ngangkat Paul dari dalem tuh peti dan lihat suasana di luar..
    Eh ternyata..
    Kayak Paul pas pasir terakhir mau nutupin wajahnye..
    Yah.. melongo :'D

    ReplyDelete
  12. Hahahahah sama.. ane juga lihatnya melongo..
    Etdah kasian amat nasibnye si Paul.. ane daritadi udah ngebayangin bakal ada yang ngangkat Paul dari dalem tuh peti dan lihat suasana di luar..
    Eh ternyata..
    Kayak Paul pas pasir terakhir mau nutupin wajahnye..
    Yah.. melongo :'D

    ReplyDelete
  13. Mending gak usah bahas soal scientific-mistake apalah tadi, bayangngin aja klo lu berada di posisi kayak gitu, sutradara gak mungkin sebodoh itu membuat blunder tanpa pikir panjang
    Pasti maksudnya biar penontonnya sediri yang menyiptakan pemikirannya sendiri klo sebenarnya blunder itu sengaja dibuat

    ReplyDelete
  14. Mending gak usah bahas soal scientific-mistake apalah tadi, bayangngin aja klo lu berada di posisi kayak gitu, sutradara gak mungkin sebodoh itu membuat blunder tanpa pikir panjang
    Pasti maksudnya biar penontonnya sediri yang menyiptakan pemikirannya sendiri klo sebenarnya blunder itu sengaja dibuat

    ReplyDelete