13 November 2009

PLANET TERROR ( 2007 )

REVIEWED BY 'R'.

Di dekat rumah saya dikampung ( Cirebon ) dulu ada bioskop. Bioskop ecek-ecek hehe namanya bioskop ‘Mulya’. Tiketnya Cuma Rp.500 dan tempat duduknya terbuat dari ubin haha jadi penonton pada bawa Koran buat alas.


Biarpun bioskop sederhana, yang kalo ujan bocor dan pasti banjir, namun di bioskop itulah saya pernah menonton film2 keren tahun 80-an macam ‘Braindead’, ‘Nightmare On The Elm Street’, ’the Dead’ , ampe film eksyen-gore Jepang ‘The King Of Power’ ( Riki-Oh ) –eh yang terakhir itu tahun 90-an awal ding hehe—

Nah, yang saya catat dari karakter film-film tahun 80-an itu adalah sepertinya setiap film berlomba-lomba menyajikan ledakan-ledakan besar, kendaraan dan senjata aneh bin ajaib yang juga besar, adegan perkelahian yang extravaganza dengan jagoan yang superior, jalan cerita sederhana dan linier, dll pendeknya teh, eksploitasi kekerasan yang dimaksimalkan.

Itu beberapa ciri2 dari film2 era 80-an secara umum ( walaupun tentu saja tidak semuanya begitu ). Dan penonton pun suka film semacam itu. Semakin besar ledakannya, semakin larislah filmnya..urusan cerita dan logika mah kaga penting! Haha yang penting di dalam bioskop penonton bisa bersenang-senang, tanpa perlu mikirin jalan cerita yang kompleks.

Nah sekarang udah tahun 2009, Film-film pun berubah. karakter penonton-nya pun ikut berubah menuntut segala macam logika, teknik, effect dan jalan cerita yang masuk akal supaya kita bisa masuk ngikutin jalan cerita film. Penonton kadang masuk bioskop bukan buat seneng-seneng ninggalin kenyataan tapi malah buat mikir, nyari pesan atau apalah. Walaupun yang kaya gitu juga mungkin termasuk dalam bentuk seneng-seneng ya? Soalnye, kadang saya juga gitu hehe

Makanya biar karakter film sekarang udah berubah, masih banyak yang kangen dan tetap mencintai film2 di era 80-an karena unsur FUN dan rekreasional nya itu. Bahkan komunitas fanatiknya juga ada. diantara mereka yang suka dengan film2 80-an ternyata adalah sutradara Robert Rodriguez ( Sin City, Desperado, From Dusk Till Dawn ) Maka, sebagai tribute buat mengenang film2 era 80-an, sang sutradara membuat film ini ‘Planet Terror’.

Film ini yang saya tahu di split-kan ( jadi satu ) dengan ‘Death Proof’ nya Tarantino. Di produksi ama rumah produksi Grindhouse. Namun saya dapetnya misah-misah jadinya reviewnya pun misah-misah juga hehe .


Saya nonton film ini ditengah ke-stress-an saya dikejar deadline editan video.

Dan untunglah, film ini udah nyelametin hari saya! Nonton film ini saya jadi keingetan masa-masa kecil nonton di bioskop ‘Mulya’ yang rol filmnya suka rusak parah hahaha soalnya banyak ‘noise-line’ di film ini.

Ni film konsepnya emang balik ke ciri film 80-an. And its cool!

Film ini ngasih semua harapan saya. Nih, Ketika saya pengen zombie, mereka kasih zombie ( dengan efek & make-up yang juga 80-an haha ), ketika saya berharap ledakan, mereka ngasih banyak sekali ledakan besar disana-sini, ketika saya ngarep adegan aksi yang heboh, mereka ngasih adegan Cherrie Darling memberondong pasukan zombie dengan senapan mesin di kakinya yang peluru-nya unlimited ( entah bagaimana cara dia menarik picunya?? Ga penting hehe ) , dengan berbagai macam gaya yang ga masuk akal ( muter-muter, jumpalitan ) dia memberondong zombie2 yang pasti mati tanpa harus ditembak kepalanya. Darah bermuncratan kaya di film kartun. Waaww…oyah belum cukup? Cherrie pun terbang dengan dorongan tenaga jet dari senapannya untuk kemudian kembali menghabisi pasukan zombie- idiot dengan iringan musik nan spektakuler.



Difilm ini juga kalian akan menemukan adegan Quentin Tarantino yang tititnya meleleh ketika hendak memperkosa cewe. Wakakakak mau minta apa lagi? This is perfect. Soal cerita? Wah..ditengah2 ke hilarious-an seperti ini, saya jadi nggak ngurusin ceritanya lagi hehe Adegan gore dimana-mana, otak pecah, usus, darah, bola mata, yang anehnya kesemuanya ga bikin saya serem tapi malah ngakak dengan nikmatnya . entahlah, kalo film ini di puter di tahun 80-an apakah akan tetep kocak?? Bisa jadi sih, soalnya saya juga kemaren nonton film ‘Commando’-nya Schwarzenneger yang dulu perasaan keren tapi sekarang kok jadi kocak gini yah?

Anjir, film ini keren banget. Gini jadinya kalo film Commando+ Braindead+ Sin City dijadiin satu. Ini film dimana saya ngga mungkin ngarep apa-apa lagi karena semuanya udah terpenuhi. dan yang lebih hebat lagi, saya lupa semua ke-stress-an saya. Haha!



RATING:
Image and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPic

++++ Di bagian pembuka, kalian akan ngedapetin sebuah fake-trailer berjudul ‘Machete’ ( Dani Trejo ) yang kayanya juga hilarious , namun setelah saya cek di ImDB, film ‘Machete’ baru aja ngerampungin proses produksinya dan berencana rilis April tahun depan. Waw!

7 comments:

  1. Kalo di daerah gue mah bioskopnye dulu namanye 'Wira'. Hehehe. Kayanye kite semua punya Grindhouse kite masing2. Oh jadi 'Machete' ujung2nye jadi film beneran? Hmmm, gue menunggu nasib yg sama buat faux-trailer 'Werewolf Women of the SS'juga kalo gitu.

    ReplyDelete
  2. Tarantino: "I'm gonna get my dick wet!" dg titit meleleh itu salah satu adegan paling memorable yg pernah gw tonton di film. hehehe.
    Machete dibikin film karena banyak request kali ya, soalnya film ini aja udah dibikin dari kapan tau. Death Proof dong review :P

    ReplyDelete
  3. biasa deh kaya 'dara' dengan 'macabre' nya akhirnya jadi film panjang tuhh..
    bioskop 'Wira', haha lucu juga namanya. Death Proof menyusul :)

    ReplyDelete
  4. Ini cuman gue doang apa emang disini Ross McGowan keliatan kaya Michael Jackson disuntik silikon sih?

    ReplyDelete
  5. hahaha iya yah bisa aje..
    oyah ada yang kocak lagi di film ini: polisi cewek yang seragamnya cuman ampe puser wuahahaha kacau

    ReplyDelete