28 June 2010

POULTRYGEIST : NIGHT OF THE CHICKEN DEAD ( 2006 )

Reviewed By 'Z'

Buat gue, cukup ada 2 alesan kenape film ini kudu ditonton:

1. Ini keluaran Troma.

2. Ini dibikin ama Llyod Kaufman...yg berarti ini keluaran Troma.

Biasanye, 2 itu selalu ngasilin hasil akhir yg sama: satu film yg jorok, menjijikan & amoral. Sangat memuaskan buat ditonton sendiri, tapi, jauh lebih memuaskan buat ditonton bareng ama temen2 lo dari kaum penggemar film berkelas. Asli, ngga ada yg lebih indah dari sebuah rilisan Troma selaen muternye bareng orang laen & nikmatin momen2 ngeliat mereka menderita! Rasanye kaya megang remote DVD dalem kamar dengan seorang SG bikinin lo popcorn, trus tiba2 ada bir jatoh dari langit2. Kira2 kaya gitu lah indahnye.


Cerita dari Poultrygeist, rilisan Troma pertama dalem 4 taun, itu berkisar pada Arbie & Wendy, sepasang muda-mudi yg "tumpang-tindih" di malem minggu, nikmatin waktu2 terakhir sebelon mereka lulus SMA & nempuh jalan idupnye masing2: Wendy pergi kuliah sementara Arbie milih buat tetep true pada tradisi-panjang tokoh-sentral film Troma dengan tinggal di kampung guna berkarier sebagai pecundang sejati. Nah, abis sebuah insiden menjijikan lalu berlanjut ke beberapa taun kemudian, Arbie ketemu Wendy dalem barisan demonstran anti-korporasi yg lagi memprotes berdirinye cabang American Chicken Bunker, sebuah gerai siap-saji, di Tromaville. Ternyata, pergaulan buruk kehidupan kampus telah ngebawa Wendy ke dalam satu jurang gelap tanpa dasar bernama “feminisme”. Tentunye ngga ada yg lebih cool dalem lingkar radikal feminis daripada jadi seorang lesbi (atau bi, atau apapun asal bukan straight) kan ? Maka disitulah Wendy berdiri, mengepalkan tangan untuk menentang tirani pasar bebas atau apalah gitu, bersama sist2-nye dari chapter lokal CLAM (Collegiate Lesbians Against Mega-Conglomerations), kabar buruk buat Arbie eh? Dan karena script film ini emang nuntut Arbie buat menderita, kini Wendy pun ngejalin hubungan ama Micki, lesbo-militan ama satu2nye cewe yg keliatannye nelen lebih banyak steroid dari Linda Hamilton di Terminator 2.

Rasa sakit hati Arbie gara2 dilepehin ama high-school sweetheart-nye demi Sarah Connor tadi ngebawa die buat ngambil aksi putus asa terakhir untuk kerja jadi "gadis" penjaga mesin counternye ACB. Ya kaya pura2 bunuh-diri lah, cuman lebih ngga pathetic aje. Nah, kayanye kite semua tau kalo, behind-the-scene, dapur restoran siap-saji itu adalah sesuatu yg udah cukup menjijikan. Dengan semua daging cincang produk dari pabrik pemotong, campuran variasi zat kimia, ama tetesan peluh pekerja yg jatoh ke pesenan tanpa kite ketahui. Sekarang tambahin itu ama imajinasi liar dari seorang Llyod Kaufman disana/sini, dan hasilnye adalah rangkaian gambar2 yg bikin seseorang bisa keilangan napsu makannye. Tak terkecuali kalo “seseorang” itu adalah Oprah Winfrey sekalipun! Nambah masalah pas ternyata outlet ACB ini didiriin di atas tanah pemakaman sakral suku Indian. Yup, mirip ama film “itu”, tau kan? Yg judulnye cuman beda 2 huruf ama yg ini.

Secara perlahan-lahan, arwah murka para Indian pun mulai menghantui ruang dapur. Awalnye Paco, seorang gay-hispanik, nyungsep ke mesin penggiling daging. Satu nasib yg umum diterima ama seorang gay di film Troma. Die kemudian beresureksi dalam bentuk sepotong sandwich yg bisa ngomong. Juga satu nasib yg umum diterima ama seorang gay di film Troma. Berikutnye giliran orang gendut, waktu Michael Hertz…um…”meledak” di WC setelah ngonsumsi telor hasil kutukan Indian kuno. Kalo lo ngga familiar ama Michael Hertz, die itu keliatan semacem kaya gimane bentuknye Preston Lacy kalo nelen Kirstie Alley bulet2, & sudut pengambilan gambar yg dipilih buat nunjukin itu bener2 bakalan ninggalin luka permanen dalem memori lo. Beneran, gue ngga becanda, adegan satu ini sumpah mengerikan.


Menyadari sepenuhnye kalo review ini bakalan lebih menjijikan dari review2 gue biasanye. Maka demi kenyamanan pengunjung setia blog ini, gue recap aje kalo abis 45-menit-penuh-semburan-dari-berbagai-variasi-cairan-ajaib-warna/ni-ke-atas-makanan kemudian, marathon jekpot pun dimulai. Jekpot ke properti umum, jekpot ke properti pribadi, orang jekpot saling ngejekpotin satu sama laen, dst, dst. Situasinye kaya keadaan di kampus gue dulu kalo lagi ada acara musik. Marathon jekpot ini kudu ditulis soalnye itu menandai transformasi para pengunjung restoran buat jadi armada zombie-ayam, yup, zombie-ayam! Lengkap dengan bulu2 yg tumbuh dari tempat2 absurd ama paruh tajem. Tentunye ini adalah bagian jualan utama film ini, waktu massa yg ”terzombifikasi” mulai ngebantai massa laen yg engga “terzombifikasi”, dan seperti biasa, Troma ngeksekusi momen itu secara fenomenal. Guts, blood, boobs, senapan mesin, semuanye tumpah-ruah di bagian ini. Sampe Arbie, Wendy ama beberapa survivor terakhir mulai terdesak & siap buat menerima ajalnye. Sebelon kemudian, Humus, sang koki wanita, mati buat kedua kalinye & protagonis kite nemuin senjata pemusnah massal ajaib guna nutup film ini pake sebuah ending yg ‘WTF’.

Fyuh! Capek gue ngereview ini…

Ape sebenernye yg bikin sebagian orang jadi zombie sementara sebagian laennye ngga? Sumpah gue kaga tau. Kenape Humus bisa mati 2 kali juga gue ngga ngerti, kemungkinannye sapepun yg nulis script film ini juga ngga ngerti. Pokoknye doski mati 2 kali, terima aje! Lagian dengan sedemikian banyak adegan splat-stick di sini, lo kaga akan peduli ama detil2 kaya gitu. Kaya semua produksi Troma laennye, Poultrygeist itu tontonan dengan nilai entertainment tinggi. Artinye, isinye dipenuhin ama hal2 menyenangkan yg sinonim ama kata entertainment, tau kan ? Bagian “guts, blood, boobs, senapan mesin” tadi. & kalo semua itu plus ratusan punchline ama toilet-humor masih ngga cukup buat lo, kali ini Kaufman punya trik ekstra: ternyata film ini juga sebuah musikal.

Gue baru tau kalo ternyata musikal itu beda sama opera. Selama ini gue pikir dua2nye tuh sama2 aje, tapi, sebagaimana bisa dijelasin ama para personelnye My Chemical Romance, keduanye ternyata punya perbedaan esensial. Musikal dipake buat ngedeskripsiin film yg sebagian scriptnye ditulis berbentuk lagu, jadi semacam acara Indonesian Idol. Nah sementara kalo opera itu semua dialognye emang dilantunin, semacem kaya yg dilakuin 50 Cents di film di mane die berperan sebagai…50 Cents. Berhubung Poultrygeist ini adalah sebuah musikal, maka lo bisa dengerin serangkaian tembang beraransemen buruk di dalemnye. Sebagian juga dilengkapin ama koreografi jenius pada battle-ballet antara General Sanders vs liga demonstran lesbian. Yup, semua lagu2nye emang achterlijk, tapi keseluruhan packaging-nye? Brilian!!

Tentunye, selera humor Troma itu cuman buat nyervis selera spesifik doang. Mayoritas orang, terutama mereka dengan fanatisme ideologi tertentu, bakalan nganggep lelucon2 film ini sebagai sesuatu yg ofensif. 

Asli, scriptnye ini emang praktis dipenuhin ama tsunami dari punchline & wordplay secara tasteless. Semua dialognye sengaja jadi set-up buat ngeledek sesuatu atau seseorang, dan mereka ngelakuinnye ke semua lapisan tanpa pandang bulu. Gue tau kalo sampe saat ini, film sering dijadiin medium buat agenda ngga tau malu dari propaganda tertentu (Avatar, anyone?), tapi yg dilakuin Poultrygeist unik dalem pengertian kalo mereka mah ngga jelas mau propagandain apaan. Semua dijelek-jelekin. Mau kiri-kanan, liberal-konservatif, amerika-etnis, bisnis gede-bisnis kecil kaga ada yg luput jadi bahan maenan. “Politik” dengan versi hantem rata gini bikin nontonnye jadi menyenangkan soalnye lo ngga ngerasa kalo ada orang yg lagi berusaha nyogokin agendanye ke lobang pantat lo.

Kerennye Troma tuh mereka selalu bikin film buat dikonsumsi ama orang idiot tanpa ngerasa perlu merlakuin penontonnye kaya orang idiot. Leluconnye tasteless, gue setuju, tapi semuanye emang beneran lucu, & ngga ada satu momen pun dalem film ini yg bikin gue ngerasa lagi digembala ke satu arah tertentu.

Gue bisa aje nulis semua kemerosotan mental yg terkandung dalem film ini, tapi itu bakalan ngabisin space, plus, kebanyakan orang bakalan nganggepnye sebagai glorifikasi fetishisme semata. Jadi, berhubung kite lagi ada dalam atmosfer piala dunia, biar gue rangkum aje ini pake kronologi update pertandingan via yahoo:

(“*” diitung sebagai menit)

* 3 - Kayanye itu hal paling menjijikan yg pernah gue liat.

* 4 - Bukan ketang, bagian yg ini jauh lebih menjijikan.

* 7 - BOOBIES!

* 11 - Lo yakin die ngomongin fried-chicken?

* 22 - Koreksi, kayanye ini nih hal paling menjijikan yg pernah gue liat.

* 27 - BOOBIES!

* 53 - Biar ngga semenjijikan yg sebelon2-nye, tapi ini masih cukup menjijikan.

* 60 - Gue bingung kenape orang2 ini ngga keabisan hal2 menjijikan buat ditunjukin.

* 71 - BOOBIES!

* 86 - Goblog, gue pikir udah selesai.

TRAILER






rating: 10/10

6 comments:

  1. Horeee..zombem is back haha aslinye zom, baca review film ini lebih menyenangkan daripada gue nonton filmnya langsung. hihi

    menurut gue, Poultrygeist terlalu memforsir tenaganya buat jadi lucu ( yang akhirnya malah nggak lucu ), sementara adegan splat-stick itu jadi luntur momen 'WTF' nya ketika digelar nonstop terus menerus. Belum lagi musik, nyanyian ama tarian yang super-annoying itu haha

    gue sih lebih ngakak nonton 'zombie rednecks' daripada yang ini.

    Gue curiga jangan-jangan karena film ini ga ada subtitlenya dan gue ga ngerti mereka lagi ngomong + ngelempar joke apaan? yah, bisa jadi karena itu hehe

    rating 4,5/10

    ReplyDelete
  2. duluuuu,taon 80an pas gw kecil pernah nonton film horror yg lupa judulnya.masih jaman video beta.tentang orang yg memisahkan manusia dengan "aspig"(semacam roh,berbentuk bayangan).biasanya "aspig" muncul pada saat orang sekarat atau krisis.setelah diambil "aspig"nya,orang itu jadi abadi.ga bisa mati!adegan terakhir ditabrak mobil dari 2 sisi,ga mati.tau dari film apa bro ringo???

    ReplyDelete
  3. diarrhea goldmanJune 29, 2010 at 2:18 AM

    review zombem selalu annoying, far from 'pc', konyol, tapi bikin jatuh cinta deeh :P

    ReplyDelete
  4. Kenape gue punya firasat kalo 'diarrhea goldman' di atas ini cowok ye?

    ReplyDelete
  5. @adelwina : Sayangnya saya ga tau tuh film 'aspig', itu film apaan ya? udah mikir-mikir tapi ga inget juga hehe.. mungkin kamu bisa sebutin aktornya?

    ReplyDelete
  6. Mumet gue bacanya,bahasanya cuma Vikinisasi yg bisa nandingin hahah

    ReplyDelete