18 December 2009

YOGA (2009)


REVIEWED BY 'M'.

Film horror Korea terbaru nih.
Sebenernya saya nggak terlalu ngikutin film horror Korea, saya sangsi malah kalo orang Korea bisa bikin yg serem2. Hehehe. Kayaknya Korea lebih berbakat bikin cerita sedih macem serial Endless Love yg diputer di Indosiar jaman saya SMP dulu ketimbang ngarang cerita tentang hantu. Ini ditambah fakta bahwa film [yg katanya horror] Korea yg berhasil menarik perhatian dan nempel di kepala saya beberapa tahun terakhir justru lebih banyak bikin saya nangis daripada ketakutan sepanjang film. Sedih bo! Silahkan cek Cinderella dan Hansel & Gretel.

Kebanyakan temen2 pecinta film horror saya nggak terlalu doyan film2 horror Asia. Mereka lebih seneng nonton film2 horror bule [jiahh bahasa gw, bule! :P] yg berisi semacam pembunuh, zombie, psycho atau film jelek berbiaya murah yg penuh adegan dengan isi perut terburai kemana-mana. Yg kayak gitu lebih thrillin’ buat mereka. Sementara nonton film horror Asia tuh semacam aktivitas yg buang2 waktu :D.
Cerita yg nggak masuk akal, hantu yg eksis banget dan dieksplor secara berlebihan sepanjang cerita, yg tentu aja lebih terlihat menggelikan daripada menakutkan. Gitu kali ya imej film horror Asia. Emang agak susah sih ngarepin twist yg keren, apalagi penulisan cerita yg bener2 well-crafted dari film horror Asia. Tapi barangkali selera saya emang Asia sejati. Saya doyan hantu. Iya, hantu yg jenis kelaminnya cewek, rambutnya panjang dan mukanya jelek-pucet. Yg kayak gitu.

Soal hantu, menurut saya orang2 Asia bakal selalu takut sama yg namanya hantu sepanjang hidupnya. Karena ya kulturnya itu tadi yg deket sama hal-hal gituan. Kita digedein dengan mitos-mitos dan cerita2 urban legend yg lekat sama nuansa mistis dan ‘dunia lain’. Kita juga percaya kalo sebenernya kita nggak sendirian di dunia ini, kita ‘bertetangga’ dengan para makhluk halus yg hanya berbeda dimensi. Iya kan? Kalo ada bule yg bilang dia nggak takut sama hantu, itu bisa dipastiin bener. Tapi se-rasional-rasionalnya orang Asia, meskipun dia bilang dia nggak takut hantu tetep aja dalem lubuk hatinya yg paling dalem dia percaya! Hehehe.

Barangkali itu kenapa hantu cewek adalah sosok yg cukup eksotis untuk orang bule, sama eksotisnya dengan Ed Gein bagi kita! Kita cenderung menganggap budaya luar selain budaya kita adalah sesuatu yg eksotis dan menarik untuk diamati. Sama kayak orang Asia yg nganggep kulit putih itu cantik, bule nganggep kulit gelap adalah keren. Iya nggak? :D

Kultur kita adalah hantu cewek, pocong, santet, ilmu hitam. Ya begitu. Susah makanya nyari orang yg bawa2 kapak atau gergaji mesin di film horror Asia. Di kita, orang tuh ngebunuh karena motif ekonomi, butuh duit, senggol bacok atau karena pesugihan barangkali [yg ujung2nya motif ekonomi juga!]. Orang-orang kita tuh ‘sakit’ karena tuntutan bertahan hidup di negara dunia ketiga, yg segalanya serba susah, alasan dari segala hal adalah duit! Sementara kalo di Amerika atau Eropa, orang bisa ngebunuh karena emang dia udah gila aja. Alesannya bisa karena udah bosen ama ritme idup, kesepian, stress, sakit jiwa, terlalu jenius, ngabisin duit dengan hiburan gore [cek Hostel] malah bisa jadi orang ngebunuh karena itu bentuk perlawanan dia! [cek Natural Born Killers] Kerasa kan bedanya?

Sejauh ini –seperti biasa—Jepang selangkah lebih maju dibanding saudara2 serumpun-nya. Menurut saya, Hideo Nakata [Dark Water & The Ring] bisa dibilang salah satu sutradara visioner untuk film horror. Daya tarik paling kuat dari The Ring buat saya sebenernya bukan sekedar sosok Sadako, karena Sadako aja baru nongol 15 menit sebelum film itu abis. Iya kan? Tapi penulisan cerita The Ring itu sendiri yg ‘menggiring’, bikin kita seenggaknya ngikutin film ini sampe akhir cerita meskipun alurnya saya akui, berjalan cukup lambat. Mulai dari tokoh utama seorang single parent, asal mula Sadako, teka-teki kaset berantai, ending dengan twist yg keren dan ide ‘hantu keluar dari TV’ itu nunjukin kalo film ini nggak asal dibikin. Tapi udah dipikirin bener-bener. Sebenernya potensi Nakata dalam membuat film horror udah kecium waktu saya nggak sengaja minjem vcd Dark Water di rental vcd bajakan deket rumah waktu saya SMP. Dark Water itu film yg keren [dg tokoh utama lagi2 seorang single parent!]. Nggak nyangka ya bertahun2 setelah itu, film2nya bikin trend horror massal di seluruh belahan dunia, dan Hollywood kepincut. Itu yg saya bilang, good story is a good story. Dan ciri-ciri cerita yg bagus adalah dia bakal jadi klasik! Nah, kalo Nakata [saya nggak tau dia punya hubungan apa sama Nakata yg pemaen bola itu] paling jago bikin horror ‘sweet-flick’ macem The Ring & Dark Water [kalo istilah lagu mah: catchy, gitu], Takashi Miike berada di garda terdepan untuk perkara film penuh kekerasan yg aneh dan janggal, tapi digarap dengan cita rasa seni tingkat tinggi. Jenius! Coba cek Audition atau Dead or Alive. Dan untuk mengetahui gimana fantasi liar berikutnya dari Miike, kamu bisa tonton Yatterman, yg kemaren2 ini baru diputer di iNafff. Lho, ini kok malah jadi review film Jepang ya? Sori-sori bos, nggak apa2 lah kita mempelajari sedikit studi budaya dan pengaruhnya pada film horror [nggak penting banget, anjis!].

Sementara urutan teratas favorit horror Asia saya masih ditempati oleh film2 Thailand. Bukannya apa-apa, soalnya lebih banyak dan lebih gampang nemuin hal-hal yg menjijikkan di film horror Thai! Mulai dari mata yg dijahit, usus terburai keluar, sampe adegan makan tai, semuanya ada! They’re wicked. Terus Korea? Dua film horror Korea yg udah saya sebutin di awal tadi lekat banget sama nuansa fairy tale dengan versi gelapnya, ketimbang pamer hantu. Yang kayak gitu bisa disebut film horror nggak ya? Bisa sih. Menurut saya malah jadi variasi yg menarik. Artistik yg digarap serius dan dialog yg subtil [alias banyak diemnya :D] biasanya sering ditemuin di film2 Korea.


Terus di Yoga bakal nongol hantu nggak ya?
Udah saya ceritain kan di atas. Jadi nggak usah berharap banyak lah, kalo emang kamu mau nyari hantu. Pertama tau film ini dari majalah film online dan setelah baca sinopsisnya, saya langsung heboh pengen nonton. Bukan apa-apa, ide cerita yg nggak biasa dipake dalam film horror, cukup menarik perhatian saya. Dan, yah, saya emang salah satu dari maniak film2 horror Asia itu, yg selalu nungguin dengan nggak sabar film2 horror terbaru dari Jepang, Korea, Taiwan, Thailand, dan Indonesia malah! Saya juga nggak tau kenapa bisa doyan, emang saya udah gila aja kali yah. Oke, cut the crap, mulai dari ceritanya aja dulu yah:

Setelah dikeluarin dari kerjaannya sebagai presenter TV gara-gara kalah saing sama bintang yg lebih muda dan cantik, Hyo Jeong [atau yg terdengar mirip2 itu] jadi frustasi. Suatu hari dia ketemu lagi sama temen lamanya yg dulunya sih cewek biasa banget, tapi sekarang udah berubah jadi cakep dan luar biasa berkharisma. Kayak kecantikan itu memancar dari dalam jiwanya, nggak cuman di muka doang. Penasaran, sekaligus frustasi karena dianggep kurang cantik dan kurang seger, Hyo Jeong pun nyoba saran temennya itu untuk ngikutin kelas yoga di tempat bintang film terkenal, Mei Si. Setelah melalui serangkaian usaha yg alot, akhirnya Hyo Jeong dibolehin juga ngikutin kelas yoga intensif ini. Bersama beberapa orang cewek lainnya, dia dikarantina dalam suatu gedung selama 1 minggu untuk diajarin yoga secara langsung sama guru yoga yg masih muda dan cakep: Nani. Macem2 lah cewek yg nekat ikut kelas yoga ini. Mulai dari artis yg mulai meredup bintangnya, seorang ibu yg salah operasi muka, cewek pendiem yg aneh dan ‘ndeso’, sampe cewek tukang makan yg terobsesi pingin kurus. Nani ngasih tau cewek2 ini kalo bakal cuman satu orang aja yg bisa berhasil ngikutin kursus yoga ini dengan sempurna, yaitu orang yg paling fokus, dan satu orang itulah yg nantinya bakal ketemu sama Mei Si sendiri di hari terakhir untuk dikasih tau rahasia dari kecantikan sesungguhnya yg abadi.

Tapi nggak gampang ternyata buat jadi cantik. Selain harus ngelakuin latihan yoga yg terbilang berat tiap harinya, mereka juga harus menaati 5 peraturan, yg kalo dipikir-pikir agak aneh juga sih:

1. Nggak boleh makan. [katanya makan itu manjain nafsu, tapi mana ada orang yg bisa idup seminggu tanpa makan?]
2. Nggak boleh mandi sejam setelah latihan. [katanya air dingin bisa matiin hawa panas yg udah dibentuk sepanjang latihan yoga, lha tapi kan gatel2 kalo nggak mandi]
3. Nggak boleh ngaca. [katanya ngaca bikin kita cuman peduli sama penampilan luar doang, tapi gimana bisa mencet jerawat kalo nggak ngaca?]
4. Nggak boleh keluar dari gedung apapun yg terjadi [nah ini mulai serem beneran]
5. Nggak boleh ada komunikasi sama siapapun [mulai kerasa anehnya, dan cukup menyiksa, terutama buat yg punya pacar :P].

Nah, hari demi hari mulai ketauan siapa yg nggak sabaran. Satu persatu cewek-cewek ini mulai melanggar peraturan dan terjadilah hal-hal mengerikan itu! Hyo Jeong mulai ngerasa ada yg nggak beres sama kursus yoga ini dan terutama sama si bintang film, yg anehnya: nggak tua-tua juga! Ada apa ya?

......................


Hmmm, sebenernya saya nggak bisa bilang ini film dengan cerita yg kuat. Seenggaknya menurut saya lho ya. Terlalu banyak bagian cerita yg absurd dan pertanyaan yg nggak kejawab sampe akhir cerita. Paling ngeselin sih adegan serem yg meaningless, yg kalo dipikir-pikir, buat apaan sih? Terus kelanjutannya, apa yg terjadi sama mereka nih? Nggak dijelasin! Kita cuman dikasih adegan yg nggak serem2 amat, melibatkan kamar mandi yg penuh darah warna item [?], ular, makanan-makanan busuk yg udah belatungan, tangan-tangan tak terlihat yg bisa nyeret tubuh cewek-cewek ini tapi nggak dikasih liat wujud sesungguhnya atau wujud nyata-nya siapa oknum yg bertanggung jawab di balik itu semua.

Hantu? Orang gila? Iblis? Atau siapa sih? Nggak jelas.

Ketika film nyampe pertengahan cerita saya udah hopeless, kayaknya nggak akan ada hantu deh di film ini. Yah, meskipun nggak ada hantu, masa iya nggak ada sosok cewek dengan rambut panjang dan muka jelek-pucet yg nongol di film ini sih? Biar saya seenggaknya ketakutan sedikit, gitu. Tapi ternyata emang nggak ada! Karena sebenernya film ini, kayak film2 Korea yg pernah saya tonton, bukan tentang hantu.
Dia lagi ngomongin dunia mistis, supranatural, atau apalah namanya, pokoknya ya nggak jauh-jauh dari situ lah, semacam kekuatan entah-apa yg nggak keliatan. Udah gitu, yg ngeselin lagi, visualisasi adegan seremnya tuh banyak yg udah basiiii banget.
Contohnya kayak shoot lorong yg gelap dan pintu yg disorot cahaya sendiri, si tokoh lagi tegang-tegangnya ngamatin itu pintu, tiba-tiba kamera bergerak dari si belakang si tokoh terus…huayooo! Ada tangan yg nepok punggungnya.
Tenangg, bukan hantunya kok. Tapi, duh, kurang basi apalagi sih yg kayak gitu? Kebangetan kalo masih ada yg kaget juga. Kecuali yg ngagetinnya adalah cewek berambut panjang dengan muka jelek-pucet sih, lain cerita dong ya.

Kalo emang mau bikin ketakutan, film ini nggak berhasil sebenernya. Padahal saya tergolong orang yg penakut lho! Apalagi setelah tahu rahasia di balik si Mei Si. Ah anjrit, gw kirain apaan. Monyoonngg. Jelek banget, anjis. Kecewa laahh saya. Tapi kalo mau ngedapetin atmosfer yg cukup bikin merinding mah, bisa lah ditonton ini film. Sampe film berjalan mau deket-deket ujung cerita, saya ngarepin ending yg lumayan spektakulerrr gitu, ato nggak usah deh, yg penting cukup masuk akal aja dulu buat saya. Setelah sepanjang film ditinggalin kebingungan sama apapun-yg-nggak-kejawab itu, saya berharap bakal ada ending yg ngejawab semuanya, tapi ahh…boro-boro.

Yah, meskipun di 20 menit terakhir ntar kalian bakal tau siapa Mei Si sebenernya, tapi tetep aja ending film ini bikin saya mikir, “ini emang endingnya yg aneh apa gw yg bego sih? Jadinya gimana sih? Nggak ngerti gw!”. Hahahaha. Lumayan kecewa sih, karena saya berekspektasi cukup gede sama film ini. Menurut saya, film ini ngangkat ide yg nggak biasa: persoalan kecantikan bisa dibikin horror juga ternyata! Berangkat dari ide sederhana yg jadi problem hampir semua perempuan, yaitu keinginan jadi cantik. Tapi eksekusi yg kurang menggigit bikin saya lemes dan anti-klimaks ketika film menuju detik-detik terakhir [terutama ketika…sekali lagi, ending! Duh!]. Dari segi artistik, semuanya nyaris tanpa cela. Digarap dengan cantik, terutama pada bagian flashback ke masa lalu Mei Si waktu dia masih berkarir jadi bintang film, dan juga adegan-adegan latihan yoga, tentu aja! Kalo diliat-liat sih, kayaknya para aktris yg maen di film ini beneran bisa yoga deh, soalnya mereka bisa ngelakuin praktek yoga yg keliatannya mah susah banget! Tapi ternyata gerakan yoga-nya masih applicable tuh. Nggak seserem yg keliatan di covernya! Coba kalo kepala bisa muter ke belakang [Linda Blair di The Exorcist, anyone?], tangan bisa dipelintir 180 derajat, ato kaki bisa ditekuk sampe ngebentuk huruf ‘o’, kayaknya mah bakalan sanggup bikin saya histeris. Karena sebenernya itu yg saya harepin dari film ini: kengerian yg ditimbulkan si yoga-nya itu sendiri, bukan kengerian di balik instruktur yoga yg misterius! Iya toh? Selebihnya, ya praktis nggak ada yg terlalu menarik di film ini selain cewek2nya yg cakep-cakep [sekaligus nakutin] dan beberapa efek muka monster yg cuman sedikit lebih canggih dibandingin mukanya Suzanna yg ‘meletus’ di film dia yg saya lupa judulnya apaan, tapi pokoknya muka dan badannya jadi ancur setelah dibalurin ramuan dari tukang pijetnya yg berkhianat. Inget nggak?

Nggak jelek kok film ini, beneran. Cuman, kalo minjem istilah favorit reviewer-reviewer blog ini: kurang nyetrum aja.

Masih nunggu film horror Asia yg laen nih, kalo bisa yg sebusuk mungkin. Tapi jangan suruh saya ngereview Ju-On 4 ya, sumpah, jelek mampus itu film! Saya cuman nggak yakin bisa nyeritain lagi tuh film sama orang laen, itu aja.

9 comments:

  1. hehe nice review :) komprehensif, detil dan reasonable. i love it!

    .........

    btw, mau komen dikit nih ( just for share aja hehe ),terbuka untuk di benerin.
    soal orang Asia yang katanye bakal selalu takut ama yang namanya hantu karena udah dari kecil hidup dalam mitos2 seputar mistik atau urban legends..
    iye siii, itu beneer..cuman masalahnye, ditengah globalisasi dunia sekarang ini, dimana budaya2 luar datang tak terbendung, ngejadiin kultur2 itu sedikit demi sedikit meredup, dan kehilangan daya magis nye. gue sendiri orang yang besar dengan lebih banyak nontonin film barat, jadi yaa..orang bawa kampak itu emang lebih ngehibur hehe
    tentu aje, dalam kehidupan nyata gue masih takut ama kuntilanak, pocong atau apapun yang bangkit dari kubur hehe tapi kalo soal nonton film ya beda lagi, karena ada banyak aspek dalam sebuah film yang bikin gue takut/ga takut liat kuntilanak..sebut aja make-up, sinematografi, scoring, dialog, lighting..dan masih berderet lagi..bukannye gue ngurusin teknis sih, tapi aspek2 itu pasti mau ga mau bakal kita temuin dan kita-nilai secara subyektif dalam urusan : Nonton film. :D

    sebenernye, kalo film barat dibilang selalu nyeritain psikopat,zombie, vampir juga ga tepat juga, The Exorcist tuh kan film yang nyeritain fenomena yang akrab banget ama kultur Indonesia, kesurupan, men! tapi, gue merinding kok nonton film ini. anjir, euy Linda Blair kepalanya bisa muter-muter hehehe
    bandingin ama adegan kesurupan dalam film 'Roh' yang gue ampe mules ngeliatnya hehe 'Drag Me To Hell' juga Indonesia banget, nyeritain kutukan yang terjadi gara-gara jahat ama orang tua. iya kan?

    terusnya, kalo dibilang sineas asia nggak pas kalo bikin film tentang 'psikopat-bawa-kampak', juga bikin gue inget ama film horror-thriller-lokal yang biasanya kaya gituan cuma gue liat di film barat dan gue suka banget, film itu adalah : PINTU TERLARANG. hehe dalam KALA, Joko Anwar malah ngasih bumbu mistis-tradisonal tuh..dan keren banget si kalo gue bilang..

    akhirnya buat gue sih soal hantu asia atau psikopat barat, bukan karena kultur2an ( semenjak udah ga ada lagi bates2 kultur antar timur dan barat ), tapi lebih ke SELERA doang hehe dan terakhir gimane kepiawaian eksekusi sineas-nye.

    overall, gue masih nunggu film horror lokal yang nyeritain urban legends/hantu2an yang mampu memenuhi selera gue. ( KALA ama PINTU TERLARANG bukan termasuk yang hantu2 an ye? )

    ampe sekarang belum ada..hehehehe

    oh, wait..gimana dengan 'Suster Keramas' hahahahaha..

    .............

    anyway, nice review..gue bakalan memantau lagi film horror2 Asia.

    ReplyDelete
  2. emang bener, generasi sekarang makin ga kesentuh sama hal-hal mistis. tapi itu maksud gw, kan lo dalam kehidupan nyata masi serem kan sama pocong, kuntilanak, dll meskipun soal selera udah subjektif bgt dan mungkin udah impor bgt lah. cuman ketakutan bawah sadar lo itu yg kecium sama filmmaker horror asia dan dijadiin acuan bwt bikin film2 horror. dan ketakutan orang2 kita akan makhluk begituan yg dijadiin landasan buat mereka untuk bikin film horror. ini kenapa mau udah secanggih dan semodern apapun kita, tetep aja rumus hantu cewek itu nggak pernah ilang sampe sekarang. mau sekeren apapun selera film kita, nggak ngaruh buat mereka. soalnya apa yg bikin kita takut, itu yg para pembuat film kejer [meskipun pada kenyataannya hasilnya malah nggak bikin takut sama sekali].

    oke, gw tau fenomena supranatural kayak kesurupan, voodoo, dll itu ditemuin juga di belahan dunia lain. tapi tetep aja kita ngeliat kesurupan ato fenomena supranatural yg ada di sana tuh beda sama kita2. dan sebelnya, orang bule tuh kayaknya paling seneng nyari penjelasan ilmiah untuk segala hal, termasuk soal kesurupan ini. ketika kita masih percaya kalo kesurupan itu artinya kemasukan 'makhluk lain', bule mulai ngasih asumsi rasional kalo kesurupan ini sebenernya nggak lebih dari persoalan psikologis, semacam gangguan psikis yg disebut histeria. contoh paling gampangnya lo cari di film The American Haunting deh, di situ tokoh gadis ciliknya yg diceritain sepanjang film sebagai seorang anak yg ngerasa diteror sama 'hantu' ternyata dia ngalemin semacam histeria/gangguan psikis yg disebabkan trauma krn diperkosa bokapnya sendiri. itu ada penjelasan ilmiahnya! ngeselin, soalnya gw kirain ini film hantu/supranatural/semacamnya.

    dan pernah kepikiran nggak kenapa kepercayaan akan voodoo begitu kuat di orang Indian, ato orang2 amerika latin, ato gypsy seperti halnya santet di orang kita? dan bukannya di orang2 dari negara--katakanlah--dunia pertama. itu yg justru buat gw, kenapa persoalan film tuh nggak sekedar selera. justru malah ngga cuman kultur menurut gw, tapi juga background, gaya hidup, tingkat globalisasi/modernisme/apalah itu, karakter orang2nya, taraf pendidikan, dll. banyak banget malah faktornya. analisis aja ndiri, gw sih males :P

    itu mungkin kenapa film2 dr timur tengah selalu nyeritain tentang perang dan kesedihan, karena emang mereka hidup di dunia kayak gitu.

    soal pintu terlarang & kala sih, itu buat gw karena joko anwar mungkin punya referensi film yg lebih luas dan banyak [david lynch, anyone?] dan kepedulian dia akan penulisan cerita yg kuat dan nggak asal bikin, yg akhirnya ngebentuk selera dia juga.

    yah itu aja sih dr gw :D

    ReplyDelete
  3. 1. nah, itu dia masalahnya..gue sampe sekarang jarang nemu film horror asia yang mampu memenuhi selera gue. kenapa? padahal filmmaker tau, gue takut ama Pocong, terus kenapa film Pocongnya buat gue jadi konyol begitu? nah, tentu aja yang kaya beginian adalah subyektif-personal aja, karena banyak juga yang bilang film Pocong tuh serem..
    kemaren, gue nonton film 'Dead End', difilm itu ada setan khas Asia-nya --perempuan bergaun putih menggendong bayi berdiri di kegelapan hutan--dan buat gue sih, aura horror-nya dapet banget tuh..serem..padahal sutradaranya orang Perancis. tentu aja, buat yang lain kuntilanak Suzzanna lebih nyeremin. subyektif lagi kan? hehe
    , ..dulu faktor kultur emang berpengaruh ama penonton film, tapi ditengah dunia yang udah mengglobal kaya sekarang..? orang bule yang suka zombie banyak, yang suka hantu Sadako banyak, yang suka dua-duanya juga banyak. sebaliknye, orang Asia yang suka zombie banyak, yang suka hantu Sadako banyak, yang suka dua-duanya juga banyak. iye ga? jadi, gue masih percaya ini cuman soal selera dan gimana kepiawain sineasnya aja, hehe terus ada faktor lain lagi, MOOD penontonnya..kalo mood gue lagi mistik, Telaga Angker itu emang nyeremin hahaha

    tenang aje, ntar kalo ada film horror Asia yang nyeritain Pocong dan mampu menuhin selera gue, bakal gue bilang keren kok hehe

    2. The Exorcist tuh pure suprantural kan?, bawa-bawa agama lagi..Indonesia banget. kaga ada usaha rasionalisasi apa-apa. dan film ini mampu menuhin selera horror gue. hehe

    3. ngomong-nomong soal selera, kamu nulis sendiri : "Tapi barangkali selera saya emang Asia sejati. Saya doyan hantu" hahahaha dan selera saya masih 'orang-bawa-kampak-ngebantai zombie-zombie yang merayap' hehe

    4. ngomong-ngomong soal masyarakat yang sakit, Asia bahkan Indonesia nggak kekurangan stok psikopat. coba aja googling daftar pembunuh berantai yang udah beraksi disini, berderet tuh..dan nggak semuanya karena bertahan hidup. yang kaya begini sbenernya cuma kreatifitas sineas nge-gali apa-apa aja yang berprospek menebar ketakutan pada masyarakat. sayangnye, ampe saat ini yang di eksploitasi kebanyakan masih seputar arwah dan hantu aja, mending kalo garapannya bagus..nah ini..malah jadi komedi hahaha

    5. walaupun gue nulis gini, sebenernya gue udah mulai terpancing nontonin film2 horror asia, khususnye Jepang, Thailand dan Korea..semoga akhirnya nemu yang keren hehe makanya, ayo terus rekomendasiin film2 horror yang udah kamu tonton haha

    sekian khotbah jumat untuk minggu ini hahaha.

    ReplyDelete
  4. Wah..suka film horror Asia juga toh...saya juga tuh, naksir berat sama film ASIA, terutama Thailand yang sedikit lebih menjijikkan dan lebih gelap.

    saya juga lagi nyari2 film Horror Korea. FIlm korea yg baru saya tonton cuma February 29th sama Living Death aja...pengen nyari A Tale of Two SIster nih...

    rekomendasikan lagi film2 horror asia yah...

    ReplyDelete
  5. Iya, Thailand emang keren! wicked sekali yah xD

    oiya, Tale of Two Sisters itu keren banget, dia semacam psychological thriller dalam bentuk yg agak2 gotik. ceritanya, settingnya, propertinya, keseluruhan film ini emang keren banget. dan diremake sangat buruk oleh hollywood lewat The Uninvited. oke, kapan2 saya review deh.

    tunggu aja rekomendasi selanjutnya yaaa...;)

    ReplyDelete
  6. gua tertatik bgt ma tulisan lu buat mengambarin isi film wlu itu isi film biasa-biasa aja.pertahankan itu...good job

    ReplyDelete
  7. Om reviewer..

    bisa tolong rekomendasikan film yang mengerikan..
    sekelas pada saat kita main game fatal frame ?

    ReplyDelete
  8. nice review, kebetulan ane juga belum lama ini baru nonton yoga, bener2 disappointed abis, apalagi pas endingnya dmana para korban kok tiba2 muncul lagi dan ga saling kenal... aneh dan ngeselin

    ReplyDelete
  9. wkwkwk... padahal dari trailernya udah narik banget.. ternyata jelek yah....
    ----------------------------------------

    Bandardarat.com merupakan Bandar Online Terpercaya yang menyediakan pasaran-pasaran dari berbagai negara yakni
    SINGAPURA, HONGKONG, SIDNEY, NAGOYA, TORONTO, DAN WINA
    silahkan bermain bersama kami, cari arti mimpi anda, dan pasang mimpi
    anda di bandardarat.com dengan cara mendaftar disini
    daftar : http://goo.gl/qhHE5V
    dan jangan lupa like kami disini https://www.facebook.com/BandarDaratcom-484914535016763/

    ReplyDelete