23 September 2008

HOSTEL


HOSTEL
Relesae Date :January 6th, 2006
Sutradara : Eli Roth
Pemain : Jay Hernandez, Derek Richardson, Eythor Gudjonsson, Barbara Nedeljakova, Jana Kaderabkova, Jan Vlasák, Jennifer Lim, Lubomir Silhavecky, Paula Wild, Lubomir Bukovy, Petr Janis, Jana Havlickova, Vanessa Jungova


Kamu punya kelainan jiwa dan pengen nyiksa orang? Atau kamu punya cita-cita jadi dokter bedah namun gak kesampean, dan pengen sekali membedah orang hidup-hidup? Kalo iya, Kayaknya kamu harus pergi ke Bratislava, Slovakia karena disana ada usaha yang bisa mengakomodir keinginan gila-mu itu. Tinggal sebut saja pengen nyiksa orang mana? Asia? Amerika? Bisaaa…kamu bisa nyiksa orang dari negara yang kamu inginkan kok, disediain pula peralatan nyiksa yang sangat lengkap..tertarik? tentu saja kamu harus membayar untuk bisa melakukan semua itu.
Dan tentu saja lagi, ini cuma kejadian dalam film. Judulnya, Hostel.

Dalam film ini, tiga pemuda backpacker yang sedang meledak-ledak hormon seksualnya tergiur dengan iming-iming gadis2 seksi yang akan mereka dapatkan dengan mudah jika berlibur ke Bratislava, Slovakia. Mereka tak sadar telah masuk dalam perangkap bisnis penyiksaan yang dijalankan oleh orang-orang gila cacat mental disana. Petualangan mereka di Slolvakia yang menyenangkan pada awalnya, berubah menjadi mimpi buruk yang menjadi kenyataan ketika kemudian mereka terjebak dan harus menghadapi terror penyiksaan yang tak pernah mereka bayangkan sebelumnya. Itulah inti cerita film Hostel ini.



Inilah film karya sutradara Lee Roth dan ternyata diproduseri oleh Quentin Tarantino yang akan memanjakan kalian penggemar payudara, jeritan, darah dan potongan tubuh. Adegan-adegan sadisnya dipertunjukkan dengan cukup eksplisit seakan sutradaranya tahu selera penonton yang bakal nonton film ini.
Bayangin aja, ada adegan perempuan Jepang matanya di congkel sampe bola matanya copot dari lobangnya dan dibiarin menggantung di pipinya, kemudian ‘jagoan’ kita menggunting bola mata itu supaya copot, maka, dari bekas guntingan itu mengucurlah darah berwarna putih kekuningan yang sepertinya adalah cairan yang berasal dari rongga mata. Sudahlah…kalian bisa membayangkan film macam apa ini.



Terus terang gue lebih ngeri dengan film thriller psikologikal yang lebih fokus menelisik kelainan mental tokohnya ketimbang film horror yang mengumbar kesadisan berlebihan seperti ini. Oke, dalam porsi yang tepat ke-sadis an dalam film itu keren dan membuat filmnya semakin mencekam, tapi jika itu mulai diekspos trerlalu berlebihan jatuhnya bukan perasaan ngeri tapi mual!
Untuk hal ini gue pikir Silence of the Lambs dan Hannibal lecternya belum tergoyahkan posisinya sebagai film paling ngeri yang pernah gue tonton. Dalam film itu dialog-dialog antara Hannibal dan Sterling lah yang bikin gue merinding, dan satu lagi..sorot mata Hannibal!

However, film ini mendapat rating ‘layak dikoleksi’ sama gue.

7 comments:

  1. Hmmm, berdasarkan pengalaman gua mah film horror terbaik bukan dibikin buat bikin orang ngeri, tapi buat bikin orang senang. The gorier the merrier baby.

    ReplyDelete
  2. Ringo@zombem:
    sepakat untuk tidak sepakat
    thanks for comment :)

    ReplyDelete
  3. Kali ini gw setuju ama Zombem! hahahaha.
    Well, gw sebelumnya udah kenal Eli Roth lewat film horror low budget-nya Cabin Fever. Gw punya dvdnya, waktu itu udah lama bangettt, di Gramedia lagi ada diskonan vcd/dvd dg harga 10-20rb. Dan pas gw liat cover ni film gambarnya cuma cabin gitu doang (yg sangat mengingatkan gw akan cabin di film Evil Dead, tapi setelah gw nonton ternyata bukan kok. hehe) dengan background berwarna merah dan item. Belum lagi dvd case nya yg jelek, nggak lux bgttt. Gw pikir ni film kok kayaknya jelek dan murahan gini sih. Tapi itulah gw, makin jelek film horror, makin tergoda gw buat nonton. Hehehehe. Filmnya sendiri keren kok untuk ukuran film horror murah dan debut dr sutradara lulusan New York University gituhh. Ceritanya juga keren. Dan adegan gore2annya juga sangat memanjakan pecinta horror sekaligus lucu. Tp yg bikin dvd ini layak beli adalah featurette tentang segala macem cerita di balik pembuatan film ini (behind the scene gitu lah), sampe kita diajarin gimana cara bikin darah palsu yg meyakinkan dan adegan darah menciprat ke tembok! Hilarious! Trus Eli sendiri bilang di depan kamera kalo "Gw emang lahir untuk bikin film horror!", hahaha. Cool. Yg lucu, ada interview ama bokapnya Eli (yg ternyata profesor psikiatri di Harvard bo!) yg bilang kalo Eli emang doyan horror dari kecil, ibunya juga nonton pembuatan filmnya ini termasuk pas adegan sadis2 gitu. Di film ini juga ada Jordan Ladd, aktris yg dipuji Eli sangat berbakat (belakangan ni cewek maen juga di Hostel 2). Pokoknya ini collectible item banget lah buat pecinta horror, dan gw dapetin dg harga 10ribu saja! Hehehe.
    Sekian perkenalan ttg Eli roth (panjang amat? Hahaha, biarin).
    Kalo Hostel, gw suka! Itu terinspirasi kisah nyata, jd serem juga kalo dipikir2. huhuhu. Adegan yg paling nempel di kepala gw yg waktu si engkel mata kaki si cowok dipatahin, trus pas dia mo berjalan langsung ada bunyi patah gitu "krekkk!". Ouch. Gw langsung refleks megangin kaki gw! Hahaha. Dan si cewek jepang kalo gak salah bukan dilobangin deh matanya, tapi dibakar sampe meleleh, makanya matanya keluar2 gitu.....ughhhhh....
    Tapi gw kegirangan juga waktu si tokoh utama berhasil menghajar si bapak2 tajir penyiksa itu di toilet stasiun itu (inget kan?), gw langsung teriak2 HELL YEAHHHH! Hahaha.
    Asik kok ni filmnya, gw cuma gak suka suasana Eropa yg kaku gitu. Tapi keren. Hostel 2 malah yg maksa. Hehehe.
    Tonton deh!

    ReplyDelete
  4. hehe iya sih..cuman menurut gue, kalo untuk nyari Gore and Fun nya nih menurut gue Hostel terlalu 'jernih' dan 'serius'..kalo mau nyari thriller nya malah kaga ada, hehe jadi tanggung-tanggung gitu..nah kalo gore macam Riki-OH, Dentist apa, Teeth tuh..gue malah suka hahaha ujung2nya selera lagi.
    Hostel 2 lebih membosankan lagi, cuman justru ada beberapa efek yang gue suka di Hostel2.
    yaitu efek pas pemilik bisnis ini nelponin para penyiksa buat transaksi, terus adegan 2 penyiksa berjalan menuju tempat penyiksaan diiringi musik klasik itu lumayan juga.

    thanks 4 comment :)

    ReplyDelete
  5. ...Bratislava? Bratislava yang di Euro Trip itu? :))

    ReplyDelete
  6. ini donlodnya dimana??

    ReplyDelete
  7. lagi nyari film ini, horor bgt .

    ReplyDelete