19 June 2011

THREE..EXTREMES ( 2004 )

Reviewed By 'R'

Pelem yang gue review kali ini adalah sebuah proyek split-movie karya 3 sutradara besar Asia ( Park Chan-Wook, Takeshi Miike dan Fruit Chan ). Ke tiga nya berbagi film dengan durasi sekitar 30 menit buat dijejelin kedalamnya. Ini semacem kaya antologi 'Takut : Faces of Fear' atau '4Bia' beberapa waktu silam lah.

Park Chan-Wook dengan sebuah thriller berjudul 'Cut'.
Takeshi Miike dengan atmospheric-horror berjudul 'Box'.
Dan terakhir, Fruit Chan ngasih kite sebuah drama-psikologikal-disturbing yang diberi judul 'Dumplings'.

+ khusus untuk 'Dumplings', die sebenernye punya versi full-length nya sendiri ( rilis di tahun yang sama : 2004 ) , tapi demi proyek ini kemudian mengalami 'pemangkasan-adegan' disana-sini sampe durasinye dianggap pas.

Naaah, ketiga pelem pendek yang lahir dari tiga tangan berbeda ini kemudian dibungkus jadi satu dengan judul 'Three...Extremes'.

..................................

Oke, brad kite langsung aje ke pelemnya.

CUT

Park Chan-Wook adalah salah satu sutradara yang seneng banget mengeksplorasi kemungkinan apa aja yang bisa digali dari sebuah tema tentang dendam.

Ya, die orang keempat setelah Quentin Tarantino, Barry Prima dan Sundel Bolong yang gue tau kayanye terobsesi ama balas dendam hehe Dan dalam 'Cut' pun die masih bermain di ranah itu.

storyline : Seorang sutradara muda sukses mengalami hari yang buruk ketika salah satu figuran dalam sebuah filmnya menyelinap kedalam rumah dan menyandera istrinya. Figuran-psikopat yang rupanya menaruh dendam ini kemudian memaksa sang sutradara buat memainkan sebuah psikologikal-mind games dengan nyawa istri sang sutradara sebagai taruhan.


'Cut' sempet ngelambungin ekspektasi gue ketika pelem mengarah kesebuah 'torture-revenge-thriller' yang gruesome atau atau kalo nggak dia bakalan dipenuhi letupan kesumat seperti 'Oldboy'. Sementara itu setting dan karakter yang minimal, ngingetin gue ama pelem paling disturbing yang pernah gue tonton ‘Funny Games ( 1997 ) ’ .

Tapi, kemudian level gruesome yang biasa-biasa aje, penggarapan yang terlalu stylish ama tipikal ending yang seperti 'nyuruh penonton buat ngertiin sendiri maksudnye' membuat mood gue terjun bebas.

Buat otak gue yang lelah dan cuma ngarepin sajian bales dendam ala Charles Bronson yang bodoh namun meledak-ledak, tentu aja ini kerasa terlalu sinematik skillfull, bercita rasa tinggi, pinter dan..ehm, sayangnya gagal ngasih hiburan buat gue.

Untungnye ada sedikit balutan dark-humour yang lumayan bikin gue ketawa pas ngeliat tingkah polah sang psikopat yang ngelakuin hal-hal konyol di depan korbannye. Maksud gue, kalo lu pengen ngeliat psikopat make kostum renang terus nari balet, lu bisa nonton pelem ini.

BOX

Semua tahu Takeshi Miike adalah seorang psikopat, dan kebeneran die juga seorang seniman. Die seneng ber eksperimen, lalu membuat pelem sesuka hati tanpa pernah peduli apa kata penonton. Jadi, nggak ada yang bisa menghentikan die buat bikin pelem se-membosankan ini hehe

Storyline : Sebuah tragedi yang melibatkan rasa cemburu dan cinta segitiga membuat seorang mantan pemain sirkus ( Kyoko Hasegawa ) dihantui rasa bersalah. Penyesalan yang mendalam itu, memaksa dia harus berhadapan dengan kenangan dan mimpi buruk yang datang dari masa lalu.

Ya, 'Box' nggak seperti pelem Miike yang laen, tampil terlalu lamban, lirih, sunyi, atmospheric, puzzling dan artistik. Oke, 'Audition' juga lamban yah, tapi disitu mah seenggaknye ada orang ditusuk-tusuk pake jarum hehe. Jejak-jejak ke abnormal-an Miike dalam 'Visitor-Q' atau ke brutalannya dalam ‘Ichi The Killer’ juga nggak ke deteksi di sini.


Kalian akan nemuin banyak shot-shot panjang tak bergerak dengan hanya sedikit sekali musik latar atau dialog. Sementara itu setting yang dominan di sebuah lokasi bersalju akan membuat kalian semakin membeku. Mungkin karena terlarut dalam atmosfir pelem, atau dalam kasus gue : membeku karena bosen.


 'Box' bahkan terlalu indah buat sebuah genre film yang dipuja oleh sebagian penikmatnye justru karena 'kotor dan mentah'. Dalam pelem ini Miike emang keliatan berniat nge-blender cerita horror yang biasanye ‘kotor’ dengan sebuah seni sinematografi yang ‘matang’.

Seandainya di translate kedalam sebuah karya sastra, pelem Miike kali ini pastilah akan menjadi sebuah puisi. Tepatnya, puisi-horror.

Tentu aja nggak ada yang salah dengan puisi-horror..malah kalo lu punya sedikit kesabaran dan konsentrasi, kemungkinan lu masih bisa menikmati pelem ini dan terpesona dengan twist yang disajiin Miike.

Sementara buat gue...hehe gue nggak begitu ngerti puisi.



DUMPLINGS

Selain semua produk yang diiklanin Sule, menurut kalian produk apa lagi yang paling sering nongol iklan nye di tipi?

Hmmm..gue pikir itu adalah iklan kosmetik atau kecantikan hehe.

Gue inget-inget,
Ada iklan sabun yang konon bisa bikin cewe keliatan cakep terus sukses ngedapetin cowo-cowo ( yang pastinye akan ninggalin begitu die keliatan jelek lagi ), terus ada iklan lotion yang nunjukin kalo ungkapan perhatian seorang kawan sejati buat temennye adalah cekikikan sambil berkata “ ih..kulitmu belang-belang kaya tembok..pake dong lotion ini”, sampe krim pemutih yang mampu ngembaliin ‘cahaya muda mu’, bikin lu keliatan 20 tahun lebih muda dari aslinye, persis kaya tante Titiek Puspa.

Semua produk instan yang sebenernya nggak kalah palsu ama teknik skin-retouching di Photoshop atau CPAC ini menyerbu ke ruang tamu kita selama 1x24 jam nonstop. Die menyelinap ke alam bawah sadar, lalu memberi calon konsumennya imaji akan kecantikan yang akan ngebuat cewe mana aje jadi tak percaya diri ketika ngeliat kerutan di wajahnya.

( Sambil ngeliat iklannye, lu juga bisa baca tabloid gosip yang nampilin artikel tentang gimane seorang artis kelas jetset ngabisin duit sebesar gaji lu seumur hidup kerja di pabrik buat sebuah produk kosmetik. )

Secara cepet kita bisa nyimpulin, massifnya iklan2 kaya diatas, mengisyaratkan demand akan produk2 tersebut emang gede. Yang artinye, produknye emang laku. Dan demand yang gede itu mungkin salah satunya disebabin oleh iklan-iklan tersebut. Lah? kenapa jadi mbulet gini?? Padahal gue belum ngomongin sisi psikologis masyarakat di era modern dalam kaitannya dengan feminisme serta anarko-sindikalis bwahahaha..

Buat gue, ( orang biasa-biasa aje ) yang ngerasa aneh ama fenomena ‘kegilaan para wanita akan kecantikan dan kemudaan’ seperti yang ditampilin iklan-iklan itu, reaksi yang gue lakuin nggak pernah lebih dari menggerutu lalu membanting remote.

Tapi buat seorang ‘Fruit Chan’, itu kayanye cukup ngasih die inspirasi buat bikin pelem berjudul ‘Dumplings’.


Storyline :

Mrs.Li ( Pauline Lau ) adalah seorang mantan bintang TV yang sedang dilanda perasaan putus asa dan nggak berguna. Dia ngerasa perhatian suaminya mulai berkurang ( itu karena ternyata sang suami berselingkuh dengan cewe lain. )

Parahnya, bukannya nyalahin ketidak-setiaan sang suami, Mrs. Li justru ngerasa itu disebabin oleh usia yang semakin tua dan penampilannya yang tidak lagi menarik.

Ngeliat kehidupannya yang diceritain cukup mapan, gue ber-asumsi Mrs. Li pasti udah nyobain segala macam merk kosmetik dan terapi tertentu untuk membuatnya tetep keliatan muda dan cantik. Tapi, kayanye semua itu belum memuaskan hatinya.

Dia butuh sesuatu yang lebih instan,
sesuatu yang lebih ajaib.
Dan untuk itu die bersedia ngelakuin apa aja.

Nah, suatu hari Mrs.Li merasa ngedapetin titik terang buat masalahnye ketika dia ngedenger tentang seseorang yang punya resep dumpling ( dumpling = kue bola, kaya baso atau siomay..tapi bentuknya sekilas keliatan mirip vagina maenan :p ). Konon, resep kue itu terkenal punya khasiat mujarab sebagai obat kecantikan dan awet muda.

Tak menunggu lama, Mrs. Li pun segera mendatangi kediaman sang pembuat kue . Kemudian kita akan tahu bahwa pembuat kue terkenal itu bernama bibi Mei ( diperanin dengan impresif oleh Bai Ling ). Ajaib memang, walau bibi Mei mengaku sudah berusia senja, tapi penampilannya ternyata terlihat seperti wanita dibawah usia 30 tahun.

“ ini karena khasiat dari resep kue istimewa gue “ katanya sambil tersenyum bangga.

Bibi Mei pun langsung menghidangkan semangkok kue buat Mrs.Li.

Mrs.Li ingin mencicipi, namun entah kenapa dia terlihat ragu-ragu...

  
Sejenak kemudian, Mrs.Li pun menyendok satu kue, memasukannya kemulut, dan mengunyahnya pelan-pelan…nyammm…


Jreeeng..singkat cerita, sejak saat itulah Mrs.Li secara berkala mendatangi rumah bibi Mei buat mengkonsumsi ‘kue-awet-muda’ itu. Semua berjalan lancar, sampai ketika Mrs.Li nggak bisa menahan rasa penasarannya tentang bahan baku dan resep ‘misterius’ yang digunakan bibi Mei untuk formula kue nya.

Pada sebuah kesempatan, dia mengintip ke dapur,

dan.. oh!

……

apa yang disaksikannya adalah sebuah horror.

Review :

Kalo kita terlibat sebuah obrolan tentang sutradara sinema-horror Asia, ‘Fruit Chan’ jelas bukan nama yang akan segera terlontar dari mulut. Ya, nama ‘Park Chan-Wook’ atau ‘Takeshi Miike’ lebih menggoda untuk disebutkan. Sementara gue sendiri lebih seneng menyebut nama ‘Ng Kai Lam’ hehe

Siape sebenernya ‘Fruit Chan’ ?
Bukankah namanya lebih mirip sejenis permen rasa buah-buahan?

Setelah gue nanya ke ‘kakek segala tahu’ ( baca : google ), dia sebenernya sutradara yang cukup sering dapet penghargaan, tapi catet : sebagian besar pelem yang dihasilkannya ternyata ber-genre drama. Ini cukup ngejawab pertanyaan kenapa ‘Dumplings’ lebih kerasa sebagai drama-psikologikal ketimbang thriller atau horror.

Terus kenape pelem drama bisa nyelip di kompilasi-horror yang ngakunya ekstrim ini??

Seperti opini gue di intro-review ,

pelem ini mempunyai komentar-sosial tentang ‘kegilaan para wanita akan kecantikan dan kemudaan’ yang disampaikan Chan dengan sangat tajam, provokatif, satir, sinikal, hiperbola, dark, disturbing, dan yeah..ekstrim.

Gue nggak bilang bahwa hal paling 'mengganggu' dalam 'Dumplings' adalah resep 'misterius' Bibi Mei. Hehe soalnye, para horror-freak gue yakin sih udah pernah ngeliat yang lebih brutal dari ini. Jangan harap pula bakal ngeliat glorifikasi-kanibalisme dengan organ tubuh dan darah bermuncratan disini. Fruit Chan bahkan boleh dibilang pelit nampilin gambar-gambar gruesome. Ya, segeralah kecewa kalo itu yang kalian cari, soalnye

alih-alih ngasih penontonnya horror untuk diliat, Chan lebih seneng mikirin cara gimana supaya horror itu terjadi dalam kepala kita.

Setelah kita tau rahasia bahan baku kue Bibi Mei yang ternyata ‘memiriskan+menjijikkan’ buat dijadiin makanan, Fruit Chan dengan sengaja nge-shot adegan Mrs.Li memakannya dengan sangat detil dari mulai ‘kue’ itu masuk mulut, dikunyah sampe die melewati tenggorokan Mrs.Li.

Ya. lewat kamera yang dipegang sinematografer Christopher Doyle ( remake ‘Psycho’ | 1998 ) penonton seperti dipaksa ikut ngerasain kenyalnya ‘daging’ yang dimakan Mrs.Li.

Dan kalo porsi visual belum cukup buat buat kalian berimajinasi,..there is sound!
Desain sound yang sederhana tapi efektif dalam ‘Dumplings’ ngebantu kita untuk bisa ngedenger suara daging terkunyah atau tulang-tulang yang berkeriuk lembut dalam mulut Mrs.Li.
 

Gue jamin sensasi yang dihasilin nggak sama kaya kalo kalian nonton salah satu episod ‘Fear Factor’ dimana para kontestan disuruh makan jus tai kebo. Dalam ‘Dumplings’, ada ironi, sindiran-sosial, sick-joke dan rasa kemanusiaan yang terkunyah bersamaan dengan terkunyahnya ‘kue’ di mulut Mrs.Li.

Suatu hari, ketika ketergantungan Mrs.Li pada ‘kue’ buatan Bibi Mei sudah nyampe level addict, sesuatu yang tak terduga terjadi. Bibi Mei kabur keluar kota karena terlibat kasus ‘malpraktek’ yang berujung pada sebuah tragedi.

Pertanyaan yang tersembul kemudian adalah ‘apa yang akan dilakukan Mrs.Li untuk memenuhi ketergantungannya pada ‘kue’ buatan Bibi Mei?' Ini dijawab Fruit Chan lewat sebuah shocking-ending didukung musik-latar menyayat yang berhasil membuat gue merinding. Kayanya ini akan menjadi salah satu ‘most-memorable-scene’ versi gue.


Pada titik ini, kalian akan mengerti kenapa walaupun bergenre drama, ‘Dumplings’ pantas dimasukin ke dalam kompilasi horror-ekstrim bersanding dengan dua nama lain yang udah menyandang predikat cult di genre-spesifiknya.

Overall, Dilengkapi oleh akting brillian, skrip tajam, setting sederhana, karakter kuat, sinematografi impresif dan tata-suara yang efektif, ‘Dumplings’ menjadi satu-satunya pelem dalam kompilasi ‘Three..Extremes’ yang ga disangka-sangka ( dengan caranya sendiri ) mampu membuat gue terkesan.

…………..

Setelah selesai menonton, kalo kalian kemudian nyimpulin wanita sebagai kaum bodoh dan kalap karena mau memakan apa aja cuma biar die tetep keliatan cantik, awet muda dan nggak ditinggalin cowo nya, tentu adalah hal yang terlalu gegabah. Soalnye, ( selain bahwa nggak semua cewe se-desperate Mr.Li ) ngomongin cewe yang berfikir harus cantik supaya die nggak ditinggal cowo, sebenernya sama aja dengan ngomong bahwa cowo cuman ngeliat cewe dari fisiknya aja. ( padahal kan emang bener kan ya? Hehe ) .

Lagipula, kalo misalkan lu suatu hari ngebaca iklan tentang khasiat penis-goreng yang menggaransi lu kuat ngesex 5 jam nonstop, bukannya lo juga akan memakannye? Eh??

Berfikir seperti itu, pada akhirnya gue ngerasa ‘Dumplings’ bukan cuma menyindir para wanita, tapi lebih dari itu dia juga menyasar ke kite..umat manusia, yang sebenernya ( pada saat tertentu ) nggak lebih dari ‘hewan-buas-berlidah panjang’ yang sanggup ngelakuin hal menjijikkan apa aje, memakan apa aje, ngebunuh siapa aje demi obsesi/keinginan/nafsu pribadi nye.

Anjir dah, kenapa review ini mulai mirip khotbah Jum’at??

……………

yummmy..

Yaudah, hehe
Akhirnya gue cuman pengen sharing ama pembaca blog ini bahwa 'Three..Extremes' sepertinya nyoba nawarin kita sensasi menikmati horror dengan cara yang berbeda. 2 pelem didalamnya ( 'Cut' dan 'Box' ) ternyata nggak berhasil ngasih gue sesuatu buat diinget, namun pelem terakhir ( 'Dumplings' ) ternyata mampu membuat gue nulis review cukup panjang hehehe dan itu artinya gue terkesan.

Walau begitu, buat fans Miike dan Chan-Wook gue masih ngerekomendasiin pelem ini. Sementara buat fans ultras-militan-garis keras Lloyd Kauffman..lo tau kalo yang ini bukan buat elo hehe.


RATING:



Image and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPicImage and video hosting by TinyPic


6 comments:

  1. Nice review.
    Sayang yang 'Dumplings' saya udah baca spoilernya, jadi kenikmatan nontonnya pasti berkurang *hiks*

    Soal 'Boks', screencaps oke juga. Cukup narik perhatian. Gadis2 itu napa, ya? Mereka conjoined twins (kayak Alone) atau hasil penelitian brutal oleh profesor gila? *ups*

    ReplyDelete
  2. dan Dumpling emang paling "horror" dibanding dua lainnya hehe

    kalo diurutin berdasarkan sukanye sih Dumpling, Cut, Box

    ReplyDelete
  3. eh buat yg dumpling gue lagi mau donlot versi full lenghtnya nih! versi full lenght ntar ada perubahan cerita dari versi yg buat proyek ini gak? udah gak sabar pengen nonton :D

    ReplyDelete
  4. Gw baru baca review iniiiiii go, hahahahah. Kecewa abis ama Cut, secara master of vengeance gituh, jadinya gitu doang...bukan karena perfectly-captured nya sih menurut gw, tapi karena ceritanya sendiri udah lemah. Motif bales dendamnya kurang kuat, beda ama Oldboy yg butuh nonton lebih dari separo durasi buat tau apa motif bales dendamnya *mulai dari nelusurin Evergreen sampe flashback masa lalu* sampe menit-menit terakhir buat ngasih twist-nya, juga kena *adegan Dae Su motong lidah sampe buka "kado"nya*. Udah beyond puzzling menurut gw. Karena tiap scene selalu ngasih "pengetahuan baru" tentang ceritanya sendiri, nyaris nggak terlacak kecuali kita bener-bener ngikutin. Jangan sampe kehilangan satu adegan pun! Nah, yg kayak gitu nggak ada di Cut. Motif dendamnya cemen banget, ya iya sih karena kerjaan. Cuman masih lebih beralasan motifnya Ryu di Sympathy for Mr Vengeance. Butuh duit, diinjek2 ama bosnya, jual organ, malah ditipu lagi. Siapa yg kaga pengen bales dendam?

    Box gw skip. Nggak ngerti gw. Penggemar Miike yg kecewa nih gw ceritanya.

    Dumplings gw setuju bukan film horror tuh, karena scriptnya terlalu bagus untuk film horror! Hahahah. Maksud gw, anekdot-anekdot yg ada di dialognya bagus...ditulisnya bagus aja. Dan aktingnya Bai Ling juara!
    Yaahhh malah gw jadi ikutan ngereview???? *maapmaapA

    ReplyDelete